Law and Order

Sudah seminggu ini tol Jagorawi selalu macet. Kalau jam pulang kantor, macetnya di jalur menuju Bogor. Sebaliknya jam masuk kantor, macetnya di jalur yang ke arah Cawang.
Hari pertama macet -pas jam pulang kantor- radio bersuara empuk-empuk ngantuk yang saya putar menginformasikan sumber kemacetan itu.
Penyiar (suara besar bariton): "Pendengar yang terhormat, baru saja kami mendapat informasi dari petugas tol Jagorawi yang menginformasikan bahwa tol Jagorawi kilometer 6 sampai 8 kondisi jalan ramai padat."
Ramai padat jidat lu. Wong gue gak bergerak begene!
Penyiar lagi: "Kepadatan terjadi karena ada pembenahan di bahu jalan sampai dengan kilometer 8."
Saat itu yang ada dibayangan saya atas kata 'pembenahan bahu jalan' adalah adanya pekerjaan konstruksi di bahu jalan sepanjang tol. Entah kerikilnya lepas lah, entah aspalnya botak lah, entah jalanan bolong lah...
You know what I did find out?
Ternyata...
Ternyata...
Mulai dari kilometer 6 sampai pintu tol Cibubur, beberapa mobil patroli polisi sengaja parkir di bahu jalan supaya orang-orang tidak memakai bahu jalan itu untuk jalur umum!

Terus terang, harus saya akui. Bapak-bapak (gak ada Polwannya karena) yang baik, niat anda sungguh mulia. Memang para pengendara mobil yang suka seenak udelnya kalo nyupir di tol ini harus diberi pendidikan tentang tata tertib lalu lintas. Tapi, sumpah, Pak! Saya miris melihat caranya. Bukan, bukan miris kepada Bapak. You're just doing your job. Saya miris kepada sesama teman pengendara. Apakah kita (elu kali, gue sih enggak!) udah segitu tololnya sampai-sampai Polisi harus melakukan tindakan se-konyol itu supaya kita (elu kali, gue sih enggak!) jera?
Teman seperjalanan saya satu kali pernah meringis melihat deretan mobil patroli yang melintang di bahu jalan. Katanya, "kesian ya polisi-polisi itu. Buat bikin orang tertib aja sampe harus pasang badan begitu. Kalo ada supir yang ngebut nyelonong ke dia gimana tuh?"
Saya sih gak kesian sama polisi-polisi itu, kecuali kalau ada supir yang bener-bener nyelonong ke arah beliau. Saya justru kesian sama orang-orang yang menjadi obyek penertiban itu. Kesian, karena saking bebalnya, polisi-polisi itu sampai harus memakai jalan yang memiriskan seperti itu. Ternyata, warning sign aja gak cukup di negeri ini!

Pesan moral saya hari ini:
1. Bahu jalan itu untuk kondisi darurat. Titik! Emang ente mau diseruduk mobil pas lagi ngeganti ban mobil yang kempes di tol?!
2. Kalau tidak mau diperlakukan seperti orang tolol dan bebal, ya behave decently lah!
3. Hindari tol Jagorawi pas jam-jam sibuk.

8 comments:

    dan lebih miris lagi waktu denger berita ada petugas operator jalan tol mati disamber mobil karena bantuin mobil yang mogok **sinting**

    abis baca komennya iway: ASTAGA....

    Ternyata menegakkan kedisiplinan (di Indonesia) mengakibatkan biaya tinggi yah..?

    Dari polisi yang harus parkir di bahu jalan (terpaksa), dan sebereapabanyak BBM terbuang karena macet.. dlsb..

    :-)

    ya ampun, beneran tuh mas iway? pada ngejar apa sih di jalan? semua orang juga kayaknya punya urusan penting deh, tapi ga harus...aaahhh, taulah.

    sama dengan peringatan: Hanya anjing buang sampah di sini! Astagaaa...itu peringatan, udah kasar banget dan masih ada aja yang buang sampah sembarangan. kesian sekali

    pengamatan gue seh di tol cikampek-cipularang, ada yang sok cool dijalur paling kanan tapi speednya ky siput pdhl dikiri kosong itu jg ganggu udah di dim, diklakson keukeuh malah makin pelan, yah terpaksa disalip zigzag sambil dipepet dikit:D, yg kaya gini maseh byk juga lho.

    Oom saya sekeluarga jadi korban bis yang ngebut di bahu jalan tol jagorawi :(

    On 6:22 pm, October 21, 2008 Anonymous said...

    slm knl dari jelita collection

    On 6:23 pm, October 21, 2008 jelita said...

    slm knl dari jelita

Blogger Templates by Blog Forum