Jawab dong!

Adalah si Santi, seorang ahli multilingual sekelas rocket scientist, yang sering mencekoki kepala saya dengan ide-idenya yang brilian. Sebelum hari ini, kalimat terakhir dari dia yang saya ingat adalah, "Elu jangan mati dulu, Dep. The country needs people like you." Ya ampuuuuunnn... That's what I call a motivational speech!
Tadi siang dia kembali ke layar YM saya dengan satu pertanyaan dahsyat, "kenapa sih elu gak pernah ngebales komen orang di blog elu?"
Saya langsung speechless.

Pertanyaan yang susah dijawab. Apalagi karena di depan saya lagi ada boss...

Sebenarnya, Jeng Santi bukan orang pertama yang bertanya tentang hal ini sih. Cuma, dia yang pertama kali bertanya plus memberi background reasons atas pertanyaannya.
Kenapa ya saya gak jarang merespon komen pembaca blog saya?
Jawabannya sebenarnya sederhana:
1. Koneksi internet saya itu paling banter cuma bisa buat ngebaca komen. Kalau mau ngebales, ya ampuuuuuun, dodolnya setengah mati.
2. Memang awalnya saya punya konsep, atau prinsip, atau konsep plus prinsip bahwa ruang tempat pembaca berkomentar adalah ruang bebas intervensi. Maksudnya, seperti blog saya yang isinya benar-benar sesuai isi jidat saya tanpa pembaca boleh protes *grin*, ruang komentar juga ruang tempat pembaca bersuara sesuka hatinya tanpa saya ikut protes. Jadi, sehabis membaca komen para pembaca, saya ketawa-tawa sendiri, ngedumel-dumel sendiri (tapi berkeras hati gak mau intervensi), mikir-mikir sendiri. *sungguh egois!*
Lalu gimana dong kalo ada pembaca yang berkomentar keterlaluan? Ya, kalo saya gak setuju, saya bikin posting khusus untuk mengomentari komentar si pembaca tadi.
Tapiii, sumpah, saya selalu membaca baik-baik semua komentar pembaca. Kan seneng kalo ada yang isi komen. Kesannya jadi ada yang baca blog gue, gitu loh hehehe...
3. Tadinya, dibandingkan dengan menjawab komentar pembaca di blog (lihat alasan no. 2), saya juga lebih memilih untuk berkunjung ke blog-blog pembaca saya. Alasannya juga karena koneksi internet yang berharga banget sehingga saya harus memilih mau ngapain nih gue begitu koneksinya nyambung supaya gak kena jebakan batman. Selain itu, saya merasa sudah kewajiban saya untuk membalas kunjungan. Etiketnya begitu. Tapi, seringkali koneksi internet menjadi penjahat atas niat mulia saya... *hayah*

Tapi, tadi siang Santi memberi saya alasan-alasan yang sangat luar biasa untuk disanggah. Katanya: Kalo saya pergi ke blog pemberi komen kan isi postingannya beda. Kalo komen pembaca gak dijawab di blog (saya) sendiri, gak akan terjadi diskusi. Topiknya jadi nganggur. Padahal diskusi itu kan salah satu alat mencerdaskan bangsa (bo'ong deh, yang terakhir ini saya yang nambahin).
Itu satu alasan penting dari Santi yang saya ingat. Dia tadi nulis banyak juga soalnya. Dan, jangan lupa ada faktor boss yang berdiri di depan saya. Eniwei, saya terkesan dengan alasan-alasan yang tadi dia kasih ke saya. Dia sungguh... seorang pendidik sejati!

Well, let me tell you something, San. What you said is another way of seeing things. I might agree with you .
Kalau anda sendiri, bagaimana perlakuan anda terhadap komen di blog anda?

10 comments:

    Saya suka bales komen mbak :D
    Abis kalo berkunjung balik ke blog sang pemberi komen terus gak ada postingan yang pas untuk diberi komen, tapi maksain ngasih komen, jadi komennya basa basi doang, kan malah jadi gak asyik jadinya

    Wah .. postingan elo ini bikin gw ngga tau apakah gw harus GR or harus minder yak hehehe.

    Itu bos elo si Leni bukan? hihihi

    jujur aja, dulu saya bilang mbak itu sombong. ga bales komentar dan ga berkunjung balik.
    belakangan saya sadar ternyata saya ga ada bedanya dengan mbak, saya juga ga pernah bales komentar orang. alasannya bukan karena akses internet terbatas...tapi karena bagian comment itu bukan wilayah saya. mau baca dan komentarin blog saya silakan, ga juga gpp. yang penting saya bisa nulis dan ngeluarin isi pikiran saya. padahal sebenernya kalo ada yang comment, senengnya minta ampun. padahal saya juga sering lirik2 statistik blog :p
    pernah sih membalas komentar tapi kalo bener2 penting.
    kalo balas berkunjung, itu sih pasti saya lakukan. saya membaca semua jenis blog. kalo suka, saya malah baca sampe postingan terlamanya.
    walopun saya nganggep mba sombong, saya udah baca semua postingan di blog ini dan blog satunya, dan blog hikari. dan saya nunggu bukunya lagi :d

    *ini komentar terserius yang pernah saya bikin*

    Waduuuuh! Jeng Yati, maap kan beribu-ribu maap!
    Saya memang tersohor galak, tapi kalo sampe sombong, kayaknya sih enggak (hehehe...)
    Selain alasan anti intervensi yg sudah saya jelaskan, koneksi internet seringkali menyebalkan. Sering jg saya udah kasih komen panjang lebar di blog pengunjung, eh, ya ampuuuun begitu pencet send, itu internet mogok, lelet, dodol. Aaaarrgghh...
    Apapun itu, sori ya Jeng Yati. Sumpah deh, saya gak punya niat jadi sombong. Jadi pinter, kaya raya, hidup bahagia, punya anak sholeh, sih iya...

    @Erma, thanks juga idenya.

    @Santi, kotak pandora udah terbuka. Dasar lu!

    Koneksi internet yg terputus emang bikin mood jadi ngga enak, tadinya mau kasih komen malah nggak jadi karena kata2nya n moodnya dah hilang :)

    kok nggak diperbaiki aja koneksi nya?

    @Seezqo: semua udah dicoba. Dari yg milik pemerintah (yg menggebuk saya dgn 1.5 juta rupiah) sampai yg milik swasta.
    Skrng saya pakai modem kecil yg katanya paling cepet n paling murah. Murah kan relatif. Yg pasti, slogan paling cepet ini cuma berlaku di daerah jakarta raya saja! Di daerah pinggiran macem rumah saya, ya, selamat menggerundel...

    kena tagihan speedy 1,5jt??? skrg pake apa?

    Dev, kalo gue skrg kok sedang dalam masa ( gue bilang 'sedang ' karena siapa tau balik lagi ke masa yg spt dulu ) gak peduli ada komen apa nggak. Cenderung gak ingin dikomen malah, tanpa harus gue hilangkan fiture komennya. gue ngerasa begitu gak ada yg komen, maka apapun yg gue tulis akan sangat sangat terserah gue dan lebih yakin gak dibaca orang. ( elo pasti tanya kenapa gak diprivate aja...hahahah). Dan yg terpenting, gak ada beban utk harus komen dan kunjung balik ke peng-komen gue. Soal njawab komen, skrg sih kalo gak penting dijawab yg gak gue jawab deeh....

    kayaknya gue bikin postingan nih disini..

    Samaan dong kita. Gw juga pernah ditampol tagihan sejeti lbh ama si speedy bin slowly ntu. Ajegile, ampir mati ditempat gara2 kena serangan jantung mendadak. Abis itu, kapok daaahhh.....

    Kalo gue, dibales dong dep. Kan kita harus menghormati tamu/pengunjung yg udah capek2 nulis komentar di blog kita. Apalagi kalo nulisnya pake koneksi yg byar pet kyk kita gini. Hihihi....

    @Endang: *gak mau jawab komen Jeng Endang mode on* :D :D :D

Blogger Templates by Blog Forum