Kata Makian

Jadi begini ceritanya, di sekolah Hikari ada satu orang asing lagi yang belajar disana: Anak Bangladesh berumur 5 tahun. Dia sudah lebih dulu masuk di TK itu, tapi seperti juga Hikari, dia tadinya tidak bisa berbahasa Jepang. Nah, hebatnya, dalam jangka waktu 3 bulan saja anak ini sudah lancar berbahasa Jepang, terutama, ini dia, bahasa 'sehari-hari'. Lalu, waktu gw sedang ngobrol dengan guru-gurunya Hikari, mereka bilang kalau si anak Bangladesh sekarang sudah 'ngoceh' bahasa Jepang. Dia cepat belajar dari temannya. Dan, yang bikin guru-gurunya geli sekaligus pusing adalah anak ini sudah bisa menggunakan kata-kata makian dalam bahasa Jepang! Kenapa yang cepet ditangkep kata-kata itu siiihhh, begitu gurunya berkata dengan pusing. Ternyata si anak ini senang bilang, "Baka!"
Baka, arti aslinya bisa bermacam-macam. Tergantung dari situasi, kondisi, tempat, waktu, dan teman bicara. Dalam pergaulan antar teman, Baka bisa berarti "Geblek lu ye" atau "Fool!" atau "Pale lu bau menyan!". Ringan-ringan saja. Bercanda sekaligus memaki. Kadang malah bisa berarti umpatan karena kesel-kesel ringan. Sementara dalam kesempatan lain yang lebih gawat, bisa berarti "Dasar goblok!" atau "Tolol!" atau "Pake dong otaknya!" seperti itulah. Pernah liat film-film Indonesia dengan setting-an tahun 45 gak? Yang para serdadu Japon nya sering teriak, "Bagero!" Nah, ini bentuk terkasar dari Baka. Seorang teman gw pernah terinspirasi dengan film-film perjuangan ini, dan tanpa tahu arti sebenernya dari bagero, mulai menggunakan kata ini buat temen-temennya yang laen. Untungnya, temen-temen yang laen gak ngerti. Kalo ngerti, apa gak ditampol tuh anak? Ck ck ck... ayo insyap, coy!
Gw juga pernah nemuin siswa di tempat gw ngajar memaki dengan bahasa asing. Dalam dua kesempatan yang berbeda, yang satu memaki temannya dengan "S**T!" dan yang satu lagi dengan "F**K!" Wah, kalo ini sih kebanyakan nonton pilem koboi kali je?! Berhubung gw tau banget kemampuan bahasa 2 anak ini, mereka gw panggil. Gw tanya mereka sebenernya tau gak sih arti makian tadi? Dua-duanya, dalam kesempatan yang berbeda, bereaksi sama, "Cuma becanda kok Ma'am." Iya lah, tau, becanda sih becanda tapi ente tau gak itu artinya ape? Menurut mereka artinya 'SIALAN!' Yeeeey! Setelah dikasih liat arti sebenernya dari kamus, merah padamlah wajah mereka. Mangkenye, coy, cari tau dulu dong! Memaki tanpa tau artinya, kalo dilempar pada saat, tempat, dan audiens yang salah, bisa memicu perang antar negara. Nah, kalo Indonesia sampe perang, kan gawat, peralatan perang udah kuno, mana bisa menang? Kalo bisa menang sih laen perkara...
Trus, sehubungan dengan cerita sekolahnya Hikari tadi, kemarenan karena kesel dengan sesuatu tanpa sadar gw memaki, "Dodol!" Hikari ada disebelah, dan dia langsung bertanya, "Dodol apa, Ma?" Walopun udah gw jelasin bahwa dodol itu sejenis kue, dia masih tidak tanggap: trus ngapain emak gw nyebut-nyebut dodol, gitu, kalo bendanya aja gak ada je?! Abis itu gw langsung insyap. Hikari belum pernah dan belum mulai memaki. Paling banter nangis kejer. Jadi, gak perlulah gw kasih contoh, kan? Maap, be, maap! Lalu gw mulai mengumpulkan daftar kata-kata yang pernah gw pake buat memaki. Daftar ini nantinya akan ditaro di past tense saja!
Ternyata daftar makian gw itu puannnjaaaanggg juga. Dan, menggelikan! Gw gak pernah sih memaki dengan nama binatang. Bokap gw itu punya binatang kesayangan untuk memaki: kambing! Beliau pun hanya menggunakan si kambing dalam dua kesempatan: kalo lagi nyupir disalip orang dengan tidak sopan, atau kalo lagi nonton pertandingan olah raga n jagoannya kalah... Sementara gw, gak tau dari mana sering pake kata-kata aneh tanpa tau kenapa hanya seneng denger bunyinya aja, seperti dodol dan gigi. Dodol masih sering keluar tanpa sengaja sampai sekarang. Sementara gw udah insyap pake kata gigi. Dulu waktu jamannya gw SMA, gw sering memaki dengan kata gigi. Gak tau kenapa gw pilih gigi. Mungkin lebih enak di hati daripada memaki dengan "(ke)Pala lu!" Makian gw bisa sederhana seperti, "Gigi lu!" atau "Gigi lu gendut!" atau waktu temen gw nunjukkin jalan yang salah, gw mengomel, "Gigi lu aja yang jalan kesitu!" Pokoknya semua pake gigi, dengan modifikasinya. Gw pun terkenal dengan makian gigi gw itu, tanpa sengaja.
Nah, suatu kali, masih jaman SMA juga, gw lagi ngumpul sama tante-tante dan om-om gw yang buanyak pisan itu. Umur om-tante gw ini lumayan muda-muda, bahkan yang paling muda seumuran Papap. Kita lagi becanda-becanda dan seperti biasa yang dijadiin bahan becandaan mereka ya gw, 'adek bungsunya'. Kita lagi saling ngeledek, dan karena kesel diledekin melulu, gw memaki, "Gigi nenek lu!"
Senjata makan tuan. Salah satu om gw membalas, "Hei, giginya nenek elu itu giginya ibu gw, tau!"
Hiiiiiiyyyyyyyy......... bukan cuma karena ketawa menggelegar om-tante gw yang bikin gw insyap right away, tapi juga karena nenek gw mengerling dengan menggemaskan ke arah gw. Ampun, Eyang Uti, ampun. Itu tadi bukan literal kok!!!

Jadi, pesan gw kepada dunia adalah, memaki boleh saja -kata gw loh- asal liat tempat, waktu, suasana, kondisi, situasi, dan yang pasti pendengarnya. Jangan pula sok-sok-an memaki dengan bahasa asing, kalo gak yakin negara kita bisa menang perang. Dan yang paling penting, jangan memaki di dekat anak-anak ya!

1 comments:

    kadang kalo pas lagi kesel dan sebel setengah hidup, memaki merupakan terapi yg ampuh untuk membuang semua kekesalan lo mbak..

    semacam gini:

    "koneksi gambreng tahu goreng.." kalo koneksi internet lagi acak kadut.. :D

Blogger Templates by Blog Forum