Handphone, si Mami, dan Kacamata

Saat di Jepang dulu (hmm… sepertinya saya sekarang selalu memulai tulisan dengan kalimat begini? *mikir*), ada sebuah iklan handphone untuk para manula. Di negeri yang segala apa bisa dikerjakan dari handphone (termasuk bayar belanjaan dan beli karcis kereta), handphone buat manula sepertinya dan seharusnya bukan suatu hal yang aneh.

Ah, ternyata tidak begitu.

Pada kenyataannya, bagi orang-orang tua generasi perang dunia kedua (apalagi pertama!), handphone itu musuh, bukan kawan. Memakai handphone itu seperti memakai mesin ATM (apalagi kalo mesinnya super canggih dan menggunakan kanji); dipencet tombolnya, malah nanya melulu, gak dipencet, uang gak keluar. Buat Sensei-sensei saya dan para kerabat serta teman sesama manula, handphone bukan barang bawaan. Apalagi barang pakai-an. Maka, ketika ketika iklan hp buat manula itu muncul, saya pun tersenyum geli (sementara sensei saya tersenyum kecut).

Di iklan itu digambarkan dua orang kakek-kakek beruban (yang masih gagah berkumis memakai yukata lengkap) sedang membicarakan hp milik kakek A. Si kakek B terlihat agak alergi dan ngeri begitu kakek A mengeluarkan hpnya. Kata si kakek A, “hohoho… hp ini manula-friendly looh. Liat niiiiyyy…” Lalu, si kakek A pun memencet sebuah tombol dan segera saja suara cucunya terdengar dari seberang sono. Dan ketika ia selesai bicara, kakek A hanya perlu memencet tombol yang sama. Mudah toh? Maka kakek A dan B pun tertawa bersama.
Iklan itu keburu selesai sebelum saya sempat bertanya: kalau mau nelpon ke nomor lain, gimana caranya?

Sesampainya saya di Jakarta, si Mami yang baik hati merelakan nomer hp plus pulsanya dan tentu saja beserta tempat SIM cardnya (baca: handphonenya) untuk saya. No worries, kata si Mami. Ternyata beliau punya 4 nomor dan 3 hp! Haiyyyaah!!!

Soal hp, manula pemakai hp disini ternyata jauh lebih canggih dari negeri yang tadi saya ceritakan itu karena disini gak ada hp untuk manula. Si Mami yang juga sudah nenek-nenek itu (bow, udah punya cucu kan…) ternyata hp-hpnya selalu super canggih. Mami bisa pakai Bluetooth, bisa pake fasilitas denger-denger musik, bisa ini itu. Kebalikannya, si Babeh –yang ahli radar n satelit itu- malah gatek berat kalo soal hp. Tiap kali si Babeh mau pake hpnya (yang hanya untuk nelpon saya, adek-adek saya, atau si Mami), pasti minta pencetin kita sehingga dia hanya tinggal mangap doang. Balik lagi ke si Mami, dari datang sampai sekarang ini saya sering ternganga-nganga ngeliat Mami mamerin kebolehan hpnya. Saya nganga bukan liat hpnya; saya nganga liat gaya Mami. Nenek-nenek, gitu looh. Saya jadi berasa dinosaurus banget.

Tapi kecanggihan hp sini dan pemakai manulanya terbentur satu masalah.
Suatu kali, saat sedang memamerkan kebolehan hpnya –dan dirinya, tentu saja- hp si Mami berbunyi. Panggilan masuk. Si Mami memegang hp itu sekitar selengan jauhnya. Matanya mengernyit-ngernyit.
Kita: Gak dijawab, Mam?
Mami: hmm? (sambil bolak-balik merhatiin si hp)
Panggilan masuk itu pun berhenti.
Eh, nyala lagi!
Si Mami kembali mengernyit-ngernyit melihat si hp.
Kita: WOI! Gak dijawab? (maksudnya: brisik, euy!)
Mami: Ngggg… kacamata Mama mana ya?
Panggilan masuk kedua tadi berhenti lagi.
Sedetik kemudian, hp bunyi lagi!
Kita: MAAAAAAAAAKKK, itu hp mau dijawab gak seeehhh?!
Mama: lagi nyari kacamata dulu.
Kita: ngapain juga nyari kacamata dulu?
Mama: kan mau lihat siapa yang nelpon. (dengan nada kalem-kalem aja. Pada saat ini si hp udah bunyi untuk yang keempat kalinya)
Kita: emangnya kalau gak kenal sama nomer telponnya trus gak dijawab?
Mami: ya, dijawab juga dong.
Lhaaa????

Sekarang saya gak heran lagi kalau lihat orang-orang seumur emak saya yang hanya diam memandangi hpnya sementara si hp menjerit-jerit digenggamannya. Ini bukan karena para manula negeri ini pada gatek. Tuh orang pasti lagi gak bawa kacamata.

13 comments:

    klu yang manula friendly hurufnya gede2 kali yah hueheuheu..
    ada2 ajah ceritanya.. masukan tuh buat produsen HP ;) .. *build-in kacamata*

    hahaha. iya dev. sekarang lo masih dalam masa perbandingan jepun-betawi nih, makanya setiap kali mo cerita selalu didahului dengan, "ketika saya masih jadi MJ (mamak jepun)..."

    kalo manula buat gue sih, ya nenek gue. abis tante dan om-om gue yang udah punya cucu masih kelihatan muda belia. nenek gue: hape harus yang layarnya gede, tulisannya gede, dan suaranya gede. plus, nggak mau repot mencet tombol. pokoknya, begitu bunyi, tinggal liat siapa yang nelpon dan ngobrol. that's it. makanya, hapenya meskipun gonta-ganti tapi teteeeep satu style: itu lho, yang selalu bisa dibuka dan ditutup.

    hehehe..hp manula friendly, bagus juga buat emak gw. Dosq suka panik kalo mendadak ada telpon masuk di hpnya :)
    Btw, salam kenal ya

    On 1:47 am, November 03, 2006 Anonymous said...

    Hihihihi..

    lucu yaaa Maminya mbak Devi :D

    Bunda Shafiya

    http://keluargazulkarnain.blogspot.com

    Hp manula friendly pasti bisa laris manis disini, dep.
    Tukang pijet langganan gue, namanya mbok samsu, pasti bakal jadi yang pertama beli. Dia ndak bisa baca tulis, jadi percuma aja layar gede utk liat siapa yg nelfon. Dia jg ndak bisa menelfon, bisanya hanya ditelfon. Yang penting begitu hp bunyi (dan sering banget bunyi), kegiatan pijet memijet langsung dihentikan, hp diambil dan dipencet terus ngomong, "HALO?!! SOPO IKI???!!", beberapa kali dengan suara nyaring. (Si mbok rada2 'budi', jadi kalo ngomong jg harus tereak2). hehehehe...bete bgt kalo kita lagi tidur2 ayam sambil keenakan dipijet, tiba2 harus denger suara nyaring si mbok itu. Ah, si mbok...*loh, kok jadi mikirin si mbok ya, gue*

    hehehe... asli ngakak gil baca artikel yang ini Mbak. Kebayang aja lebih panik kalau terima SMS... Coba ada yang bikin HP yang bisa teriak "(nama penelepon)yang telp neeehhh!" jadi para ortu gak perlu repot cari kacamatanya....

    Wakakakakak...kocak abis mbak. Bener lho, lansia di Indo lebih canggih dibandingin lansia di negara-negara laen. Qq aja kaget waktu tahu seorang kenalan Indo yg tinggal di Bld ternyata berkomunikasi dengan orangtuanya yg berumur 70 tahunan via internet (chatting) dan juga handphone. Ck...ck...ck... klo soal penggunaan teknologi ternyata cepet juga ya....

    harusnya ada program buat transfer suara, jadi bukan cuma keluar namanya tapi juga langsung diejain namanya sekalian :D

    Kita: emangnya kalau gak kenal sama nomer telponnya trus gak dijawab?
    Mami: ya, dijawab juga dong.
    Lhaaa????


    Mbak Devi, kocak banget sih maminya hiyhihihihihi. Pa kabar Mbak. Maaf lahir batin yah. Btw udah di Jakarta kan? KOPDAR yuks???

    On 1:24 pm, November 10, 2006 Anonymous said...

    Iya bener banget, si mami dirumah juga agak repot.com klo ada talipun masuk, trus yang namanya es em es itu bisa diitung jari karena males banget ngetik hiks hiks

    mudah2 an disini bakal ada hape untuk manula juga :)

    kenalan yah mbakyu

    lutju critanya..
    kalo mamaku sms yang masuk pasti langsung di telpon balik..problem nya selaen kacamata jg huruf di hp kecil2..ngetiknya males :P

    namanya aja smart-phone mbak, jadi dia lebih pinter dari yang make =)

    ps : gimana potluck nya? di-review dong di sini?

    tulisannya asyik..bagus..jadi inget
    Utk kasus ini buat bapak saya kayaknya gak masalah, lha note pad-nya aja beberapa udah ada yang tak dpt dikenali lagi huruf dan angkanya bedanya hpnya gak pernah ada yang mau belikan baru lantaran selalu ilang ketinggalan entah dimana :p

Blogger Templates by Blog Forum