Pin Pembawa Pusing

Judul diatas bukan obat anti virus penyakit apapun. Pin yang saya maksud adalah nomor Pin ATM yang kemarin bikin saya pusing tujuh keliling.

Ceritanya, pada saat ini saya memegang hanya sebuah kartu ATM dari sebuah bank yang cukup besar. Bukan, bukan Bank-nya si Papap. Kartu ATM ini satu-satunya akses saya pada duit yang tak seberapa tapi penting untuk menyambung hidup. Jadi bayangkan kalau saya tak bisa memakai si kartu!

Ada teman yang bertanya 'Kok saya mau beresiko dengan hanya punya satu kartu ATM -dari bank itu pulak?'. Apalagi saya tak punya credit card samsek. Sebenernya sih saya bukannya ikhlas/nekat/bloon ambil resiko begitu. Tapi keadaan yang memaksa. Soale, waktu saya pulang kampung kemaren, semua rekening tabungan saya di beberapa bank plus kartu-kartunya pada expired, kecuali satu kartu ATM itu. Udah begitu, saya tak bisa pindah dari bank satu ini karena jreng jreng jreng perusahaan tempat saya nguli adalah nasabah bank ini. Lagipula, begimana mau buka rekening di bank lain kalo duit buat ngisi rekeningnya gak ada? Emang bisa pake daun? *nangis bombai goyang india*

Setelah kurang lebih 6 tahun jadi nasabah bank ini kesan saya sih biasa-biasa aja. Belum pernah sangat mengesalkan. Yah, kalo ada tulalit sedikit antara cabang satu dengan cabang lain, masih bisa dimaklumi lah. Pernah ngerasain yang lebih parah soalnya. Atau soal CS yang galak bin judes? Bank ini masih punya saingan yang lebih parah deh. Dan saya juga belum pernah kena masalah sama debit card-nya. Tapiii... ini dia... Diantara bank-bank lain yang pernah jadi langganan saya, bank ini yang paling sering nyuruh nasabahnya gonta-ganti pin kartu ATM!

Dan ini Masalah Besar buat saya! Saya kan paling bego kalo berurusan dengan angka!!!

Apa daya, untuk menyiasati kelemahan (baca: kebegoan) saya yang satu itu, saya pun menggunakan tanggal-tanggal kenangan untuk pin ATM saya. Sialnya, dengan gonta-ganti pin begini, saya kan kehabisan tanggal bo! Tanggal lahir saya, Papap, Hikari, Pernikahan, Emak, Babe, Dua adek saya, nomor telpon rumah, nomor hp orang-orang, semua sudah habis dipake! Toloooonnnggg.....

Kemarin, begitu saya berdiri di depan mesin ATM, sebuah pengumuman sudah nangkring dengan manis: Ubah pin anda dari 4 digit menjadi 6 digit, yaaa....
Saya pun menjerit histeris. Untung si mesin ada di gedung kantor sendiri.
Pak Satpam yang baik budi tersenyum pengertian.
"Iya, Mbak, tanggal segini uang saya juga udah habis..."
"......................................?"

Saya akhirnya tidak jadi mengambil duit, dan sekarang saya bokek sampai ke ujung kantong.

7 comments:

    hehehe.. mudah2an si ari gak ikut2an emaknya, bermasalah sama angka2, nanti ga bisa ke jepang lagi dong si ari ^^
    happy new year juga mbak

    jg inget dikantor tiap 6bln harus ganti password dan tidak boleh sama dengan 2password terakhir tapi ngakalinnya saya ganti iseng ke asal1 terus asal2 baru balikin lagi ke password lama alhasil ga pernah lupa.. ;)

    hahahahahaaa...tuh pak satpam kocak banget!

    wahhhh.....gue mah cuman nambahin dua nol di blk no pin yg terdahulu...beresss!!!

    pake tanggal lahir gue aja mak. gampang kok... :P

    Ini serupa masalah saya. Sering lupa PIN. :D

    Ini kayaknya ciri2 org yg mestinya jadi bos...kudu punya sekretaris...heheh...nanti malah duitnya diambil sekretarisnyaa yak....sori ya bu...

Blogger Templates by Blog Forum