Wajah Ember

Teman saya pernah membuat persamaan wajah saya dengan ember. Iya. Ember. Ini gara-gara saya komplen ke dia tentang orang-orang (termasuk dirinya) yang kalau ketemu saya selalu bawaannya pengen curhat. Obrolan apapun tentang sesuatu hal, selalu ujung-ujungnya penuh curhat.

"Bo, pinjem gelas dong. Di pantry kok kosong?"
"Nah, itu lah, De', yang bikin gue sebel. Itu kan tanggung jawab si itu, ehhhh... dia malah bla bla bla bla..."

"De' elu lagi ngapain?"
"Bikin laporan nih. Blum kelar yang kemaren udah ada yang baru."
"Emang De', si anu itu kalo ngasih kerjaan bla bla bla...."

Masih mending kalo curhat-an soal kantor. Saya masih bisa paham persoalan. Kadang-kadang soal rumah, soal suami, soal istri, soal anak, soal HRD di kantor yang nun jauh dimata, soal pembantu, soal busway, semua dicurhatin. Ke saya.

"Elu itu ibarat ember," kata teman saya itu. "Tiap liat muka lo, orang bawaannya kebelet pengen mengeluarkan seluruh isi hatinya. Elu harusnya bangga..."

Kenapa ya kok saya lebih teringat toilet daripada ember?

Eniwei, respon saya terhadap teman-teman butuh kasih sayang ini hampir selalu positif. Ya, saya ikut senyum-senyum menenangkan. Atau kalau bahasan curhat lagi hot, saya ikut ngegosip sedikit. Sedikit.

Tapi, respon positif ini juga frekuensinya hampir. Hampir selalu. Kadang-kadang saya dongkol juga. Dikata cuma situ doang gitu yang punya masalah?! Saat sedang dikejar deadline, ada aja yang mampir minta didengerin curhatannya. Saat sendirinya sedang gundah gulana, ada aja yang mampir minta dikosongin kesusahannya. Saat sendirinya sedang puyeng, ada aja yang mampir minta didukung. Lah, giliran saya kapan?! Sapa yang mau saya curhati? Sapa yang mau mendukung saya saat semangat sedang melorot? Sapa? Sapa?!

Kemarin itu, saat makan siang saya diinterupsi oleh seorang teman yang kemudian (tiba-tiba) bercerita panjang lebar selama 1 jam penuh tentang nasib buruknya di kantornya, saya merasa tertampar. Saya menyadari satu hal. Saya bersyukur saya berada di posisi yang dicurhati dan bukannya yang mencurhati.

Seringkali kita lupa kalau kita lebih beruntung dari orang lain dan berpikir kalau kita termasuk golongan orang-orang yang paling menderita sedunia. Menjadi tempat curhat teman-teman bisa membuat perspektif saya akan hidup yang kejam ini menjadi lebih seimbang...

9 comments:

    jadi, gimana tadi sesion kita? udah cukup bikin seimbang-kah?

    wah harusnya bersyukur dong, kan menerima curhatan orang itu pahala...orang2 kalo lihat muka saya pengennya malah nyium....mendingan jadi curhatan kan?

    jadi ember diameter berapa Dev?

    sama, dev. kadang gw merasa gw ini tempat sampah, tempat muntahan mereka. pernah lagi enak2 tidur siang dibombardir sms2 curhat, "mbak, suamiku dideketin perempuan lain blablabla...". ampun deh :|

    eh, 'hidup yg kejam'? coba ini:

    DUNIA TIDAK KEJAM, TIDAK PULA BERSAHABAT. IA HANYA DIAM DAN MENJADI SAKSI -venusism-

    cihuiii.....

    Kalau berkenan, dirimu boleh kok curhat ke diriku hehe

    berarti sampeyan lebih beruntung jadi harus disyukuri... *sokor*

    On 10:55 pm, November 06, 2007 merahitam said...

    Sabar mbak...sabar...Emang orang-orang itu begitu kok. Kayak si anu tuh mbak...senengnya bla...bla..bla...Emangnya dia pikir itu dia itu blu...blu...blu...padahal aku kan juga bli...bli...bli...

    Hehehehe...Malah curhat toh.

    Ayo-ayo sini. Cerita-cerita sama daku. Kapan-kapan aku boleh mampir ke kantormu? Sore-sore? Nanti ta' unjukin bakwan malang murmer tapi dahsyat rasanya.

    (ps: tenang, aku ndak akan curhat kok cuma mau bercerita aja. hihihi...)

    Seneng tapi berat juga ya jeng nampung semua curhatan orang. Nyimpen rahasia banyak orang. Mesti kuat n sabar. Tapi see at the bright side, berarti jeng mariskova ini orang yang dapat dipervaya n mumpuni buat kasih advice. seneng to???

    asl...numpang komnet ya...
    oh ya..kenalin dulu gw "penunggangkuda"
    panggil aja "gang"
    ato dieja arabnya (cari dlm kamus arab ye..)

    wah...gw malahan seneng kalo ada yg curhat ama gw..karna gw merasa dibutuhin ama orang2...
    trus juga kite bisa kasih manfaat ama temen2...seneng lho...
    (banyak pahala lagee..)
    emang sich kadang kite juga perlu curhat ama orang laen...solusinye ama gw aja curhat2annye ...dijamin aman...eheee...

    ni curhat lage nih....koment dong blog gw di :
    http://penunggangkuda.blogspot.com/

    iyee..thanks

Blogger Templates by Blog Forum