Agenda

Tanggal 12 Januari. Masih ada lah bau-baunya Tahun Baru. Kebiasaan saya di bulan pertama di tahun baru adalah mengumpulkan buku agenda. Iya, buku agenda.

Entah kenapa saya gandrung banget dengan buku agenda. Baik yang beli sendiri maupun yang gratis. Kebanyakan sih yang gratis, hasil dikasih kantor sendiri, bank, perusahaan-perusahaan, sampai majalah. Jarang-jarang saya beli kalau gak kepincut banget sama si agenda itu.

Tahun ini, buku agenda dari kantor saya gak asyik. Dulu-dulu juga biasa-biasa aja sih, tapi yang sekarang lebih gak asyik. Maka, habislah sekretaris kantor saya hina-hina . Untung orangnya sabar. Tahun ini juga si Papap dapat buku agenda. Dulu-dulu gak dapet secara hirarki beliau masih gak dianggap pantes buat megang buku agenda =. Itu kata si Papap. Ternyata pembagian buku agenda memang ada hubungannya dengan hirarki seseorang di kantor...

Waktu kecil dulu, saya paling hobi nyolong buku agenda si Papi atau si Mami. Buku agenda si Papi biasanya dapat dari kantor, sementara punya si Mami dari bank. Tapi biasanya buku agenda hasil colongan itu gak bertahan lama di tangan saya. Si Papi sering ngamuk-ngamuk minta buku itu dikembalikan karena standar buku agenda di rapat-rapat kantornya ya buku itu. Padahal data-data diri di buku agenda itu sudah saya isi dengan data diri saya :D . Mungkin bliow pikir agak kurang serem kalau seorang kumendan pergi rapat mengenai pertahanan negara dengan membawa buku tulis bersampul Hello Kitty milik saya...:-
Sementara itu si Mami juga selalu menarik kembali buku agenda yang saya colong. Alasannya karena bliow juga sama-sama kolektor buku agenda... /:)

Buku agenda favorit saya itu yang isinya ada kalendernya (past-present-future), ada kalender per-minggu, ada juga lembaran kosong buat corat-coret, dan sukur-sukur ada pulpennya. Saya paling cinta dengan buku agenda pemberian perusahaan-perusahaan Jepang. Lengkap, pake peta dunia segala! Keren, karena sampulnya selalu bagus! Dan eksotis, karena ada huruf-huruf yang saya gak ngerti :D! Mungkin lain kali saya mau minta buku agenda keluaran negara-negara berbahasa Arab, atau Rusia sekalian.

Saking hobinya saya mengumpulkan buku agenda, saya punya bertumpuk buku agenda di rumah. Sementara itu, buku agenda tahun lalu dan tahun lalunya lagi pun belum semua habis dipakai. Maklum lah, meeting-meeting yang saya harus hadiri kan jumlahnya gak seberapa dibanding jumlah halaman buku agenda. Eh, koreksi! Meeting-meeting yang saya hadiri jumlahnya lumayan significant, tapi isinya yang gak seberapa :P. Untuk mengurangi jumlah buku agenda yang tidak terpakai, saya pun mengoper buku-buku agenda yang paling saya tidak suka ke Hikari. Lumayan, bisa jadi buku gambarnya...

Nah, beberapa minggu yang lalu, sewaktu saya sedang mengomel riuh rendah mengomentari buku agenda kantor tahun ini, seorang teman dekat saya menyolek,
"penting banget gak sih ngurusin buku kayak gitu aja?!"
Bibir saya turun sesenti, sambil pasang gaya. "Penting, tau! Kalo gue butuh untuk mencatat semua hal-hal penting sepanjang tahun ini, pake apa dong?!"
Teman saya itu menatap saya dengan pandangan menghina sambil mengeluarkan benda hitam seukuran tangannya.
"Hari gini?! Pake ini!"

Asyem! PDA mungil itu menari-nari di depan mata saya!

5 comments:

    Hehehe iya emang hari ini pakenya palm, iphone, etc dooong. Tapi gw juga masih pake agenda sih ... sammmma deh kayak elo hihihi.

    On 6:41 pm, January 13, 2008 Anonymous said...

    Wah..stuju banget deh agenda nya ngga bagus... Udah liat kalendernya blom? Tambal sulam ...!!!

    tahun depan papap ndak bakalan dapet agenda yang bisa diambil. tahun depan papap dapet agenda yang bisa napas, namanya PA.

    gw kalo nyatet pas rapat sih masih pake kertas. bukan agenda :D.
    tapi kalo reminder, sekarang pake smartphone, baru dibeliin Abang. gaya ya.. huehehe

    Asl..memang keasyikan tersendiri koleksi buku agenda. ada kilas balik, ada napak tilas, ada kenangan,.....tulisan yg menarik.

Blogger Templates by Blog Forum