Maaf, Kami Bukan TPA


TPA
Tempat Penampungan Anak
Tempat Pembuangan Anak
Tempat Penitipan Anak

Sudah sebulan lebih pembantu kami uring-uringan. Rasa uring-uringannya dia masih ditambah dengan rasa deg-degan. Sekujur tubuhnya stress kalau jam sudah menunjukkan angka 2 siang, jamnya Hikari pulang sekolah.
Jangan salah dulu. Dia stress bukan karena Hikari. Pembantu kami itu stress justru karena ulah teman lama saya.

Semenjak Hikari masuk SD, Hikari berkenalan dengan teman satu perumahan tapi lain blok. Anak ini ternyata berada di sekolah yang sama dengan Hikari. Bukan itu saja. Mamanya si anak ini ternyata adalah teman sekolah saya yang baru saja pindah rumah ke perumahan kami.
Awalnya saya senang dengan pertemanan Hikari yang baru, selain juga saya senang ketemu teman lama. Lama-lama...

Mulanya, si Ibu sering mampir ke rumah saya. Alasannya sambil lewat, atau untuk ngobrol (dengan saya) atau ngajak main anaknya. Lama-kelamaan, si Ibu sambil lewat -entah ke pasar, ke mall, ke pengajian, kemana lah- sekalian menurunkan anaknya di rumah saya. Kalau tadinya frekuensi berkisar antara seminggu sekali, lama-lama jadi seminggu... 6 kali. Kalau tadinya si anak ditinggal hanya selama 30 menit, lama-lama jadi 3 jam. Lebih.

Lalu, sebulan lalu, pembantu si Ibu pulang kampung. Sejak itu setiap pulang sekolah si anak ditinggal di rumah saya untuk menghabiskan waktu bermain dengan Hikari. Sejak itu kelimpungan lah pembantu saya di rumah gara-gara Hikari gak mau tidur siang, Hikari loncat-loncat lari-lari kesana kemari, Hikari (dan temannya itu) membuat rumah jadi kapal pecah, dan seterusnya-dan seterusnya.

Awalnya, saya masih bisa menentramkan hati pembantu saya itu dengan beralasan kerepotan yang mungkin dialami si Ibu karena tidak ada pembantu di rumahnya. Memasak sambil ngangon anak sekaligus membereskan rumah (yang sebesar itu!) kan pekerjaan yang luar biasa menghabiskan energi dan pikiran.
Sampai seminggu yang lalu...

Hari Sabtu pagi saya, Papap dan Hikari masih leha-leha di tempat tidur. Malas bangun -apalagi mandi- kalau belum Adzan Dhuhur. Tiba-tiba mobil si Ibu berhenti di depan rumah kami. Keluar lah tiga pasang anggota keluarga itu: Ayah, Ibu, dan Anak mereka. Saya dan Papap blingsatan secara kami belum mandi walau saya bisa jamin kami saya gak sampai bau bantal. Si Ibu dan Anaknya masuk ke dalam rumah kami dengan santai.
"Anak gue mau main disini katanya."
"Elu mau kemana?" tanya saya dengan muka ngantuk dan senep.
"Gue mau belanja dulu. Titip yak!"
Lalu dia pun melenggang pergi bersama suaminya.
Pembantu saya merengut.
"Saya mau pulang kampung buat Lebaran minggu depan!"
Saya dan Papap liat-liatan.

Pertanyaan moral saya kali ini: Pilih Teman atau Pembantu?

11 comments:

    Dep... orang kayak gitu mah bukan temen .. dia memanfaatkan kebaikan elo dan kesungkanan elo untuk menolak. Mending milih pembantu lah daripada berurusan dengan benalu model dia.

    begini ajah tante sebelum si teman maen duluan, tantelah yang berkunjung duluan khan lumayan tuh ada tempat bermaen baru buat hikari :D..

    nah, yang kayak gini nih yang perlu dimusnahkan. yang bisa menyengsarakan orang dengan suksesnya!!!

    haduh, gimana ya? kalo saya sih jelas milih pembantu. tapi gimana ngomongnya ke temen itu? kok ga ngerti2 sih? :d

    kalo gue, temen model begitu boleh dipelihara kalo udah ada dua atau tiga pembantu di rumah, dengan catatan dia ngasih tips secukupnya buat si pembantu yang akhirnya ngurusin si anak. kalo enggak, ya dicincang aja pelan-pelan. temennya ya, bukan anaknya. :p

    waduh ! kalo bisa sih cari solusi, bukan milih antara dua.

    mmm....bisa nggak Dev, dirimu ngomong ke teman itu, kalo memang mau nitip di rumah, harus ngikutin aturan yg diterapkan dirimu dan pembantu. gak boleh komplen. Kalo gak mau, ya minta dia cari cara lain selain nitp di rumah.

    Jgn dia ngasih uang tambahan ke pembantu lo, krn namanya jg manusia, lama2 bisa jadi bumerang buat elo. Bisa2 pembantu lo dipikat uang lumayan utk pindah ke dia.

    pernah punya pengalaman serupa juga, tapi kasusnya dengan temen yang "kelamaan (banget) nginep di rumah". langsung aja diomongin ke dia, bahwa privasi kami terganggu dengan kehadiran dia yang gak jelas mau sampe kapan nginepnya itu.
    ternyata selama ini dia salah duga, mengira kami tidak bermasalah dengan kehadirannya, karena kami selalu "tampak" welcome aja.
    cuma perlu ketegasan dan pemilihan kata yang tepat aja kok.... :)

    Memang harus tegas ngadepin orang kayak gitu Mbak. Tegas tapi tetap santun. Eh iya...salam kenal!!

    hoiii, udah nerima sesuatu nggak?

    met lebaran ya mak. mohon maaf lahir dan batin.

    wah.. ternyata ada juga yang senasib denganku. Hingga saat ini aku dah 3 kali pindah rumah, dan di setiap tempat itu pasti ada anak-anak yang main seharian di tempatku, tanpa pernah dicariin oleh orangtuanya. Ada yang bahkan dari sarapan pagi sampe makan malam di rumah.... :-)

    apa kabar bu?

    Harus jujur tuh Dev.... Gue dulu termasuk anak yg suka dititipin, tapi ngga segitu seringnya.Sebagai anak bete juga kalo dititipin mulu... Gitu bilangin ke dia...:-P

Blogger Templates by Blog Forum