Mencuri Kompie Waktu

Gara-gara membaca soal manuk di blog sebelah, saya jadi tak tahan untuk terus hiatus ;) ... So, here I am with nothing good to tell but a spirit to blog (oxymoron gak seh?:-?).

Let's see... oh ya, soal bagaimana saya akhirnya bisa mencuri kompie ini :D...
Sebenernya, si Papap itu sudah beberapa bulan ini memulai penulisan skripsinya. Yah, seperti selayaknya proses menyekripsi itu, ada bagian yang harusnya tidak boleh ditambah, tidak boleh dikurangi, tidak boleh dihapus, dan tidak boleh diungkit-ungkit... terusss saja proses seperti itu selama beberapa waktu sampai... sebulan lalu.
Sebulan lalu si Papap hampir bisa bernapas lega karena proses menyekripsinya kelihatannya mulai lancar. Apalagi satu konfrens sudah terlewati (yang membuat Papap diare walau napsu makan tetap besar). Eee... dasar memang... kalo kata orang Jawa, eh, kalo kata emak saya yang kebetulan orang Jawa, sesuatu yang baik itu pamali buat di-alem-in karena akhirnya bisa berbalik jelek. Paper si Papap untuk konfrens dia yang lain yang bakal dia ikuti di akhir Juli nanti ternyata harus ditambah, dikurangi, dihapus, diungkit-ungkit lagi oleh... siapa lagi... sang profesor. Akhir bulan ini adalah deadline paper itu yang adalah sama dengan deadline tesis Papap:-L! Tambah sial parah lagi, berkat kecanggihan imel yang bisa on terus selama 24 jam, tiap kali si Prof ini akan menyuruh untuk menambah dan meng-ini-itu-kan si paper and/or skripsi. Masih nambah lagi parahnya, prof yang terhormat ini adalah prof yang paling ditakuti nomor satu di kampus Papap. Masih parahnya lagi, si prof yang masih muda dan lulusan universitas di Amrik gak cuma mengomentari isi skripsi tapi juga grammar si skripsi. Asoy geboy...
Lalu, berlututlah Papap di depan saya :- untuk meminta saya turun tangan mengedit si skripsi. Jadilah atas nama cinta dan keharmonisan keluarga *plak!* saya turun tangan tiap malam begadang mengedit grammar si Papap. Grammar doang. Isi skripsi itu sih saya embuh. Kagak ngarti! Wong saya taunya cuma Bahasa dan Ekonomi ajah kok. Si Papap kan cuap-cuap soal komputer. Lalu, apakah persoalan bahasa si Papap teratasi? Hampir. Iya, jawabannya: hampir! Karena si prof yang terhormat terlihat lebih memilih satu kata ini dibanding satu kata itu yang sudah capek-capek saya cari di kamus 8-. Sampai-sampai beliau menyuruh mengganti kata 'a lot of' dengan 'many'. Padahal saya berani taruhan bersumpah-sumpah kalau dari segi grammar saya yang benar dengan menggunakan kata 'a lot of' itu! (Coba liat di buku grammar bagaimana dua kata itu berbeda!) Ini sebenernya skripsi buat IT atau buat sastra Inggris sih??? #-o. Siksaan mental dan otak ini belum berhenti sampai seminggu lalu yang membuat Papap kehilangan napsu makan dan napsu tidur. Nah, ini baru luar biasa! Papap bisa hilang napsu makan dan tidur itu sungguh luar biasa! Belum pernah terjadi sebelumnya! Sampai seminggu terakhir batas pengumpulan paper dan skripsi, si prof belum menunjukkan tanda-tanda menyerah. Satu-satunya yang menjadi hiburan bagi Papap adalah... teman-teman satu labnya yang lain (yang satu prof dengan dia) sama-sama mengalami siksaan yang sama...
Sebagai ilustrasi, proses ini berlangsung seperti begini: Papap revisi ->email revisi ke beliau ->beliau komen, kirim lagi ke Papap... begitu seterusnya. Proses ini begitu hebohnya sehingga bisa berlangsung selama 24 jam non-stop. Semisal Papap merevisi si skripsi dan paper sampai jam 3 pagi, dikirim jam 3 lewat, lalu dibalas jam 7 pagi, dan direvisi lagi dari jam 7 pagi dst dst dst... [-O<. Alhasil laptop ini selama 24 jam dikuasai si Papap. Yah, memang dia sih pemiliknya, tapi dulu-dulunya dia ogah pake. Dia lebih senang sama kompie layar lebar di labnya sehingga laptop mungil ini bisa saya monopoli. Gara-gara proses nyekripsi 24 jam ini, saya jadi gak bisa menyentuh si laptop. Kalo si Papap tidur pun saya tetep gak bisa ngompie. Lah, saya juga ikut begadang kalo dia ngetik jadinya pas dia molor, ya saya juga keder ikut molor...
Suatu hari waktu dia tidak melihat, saya curi waktu dan curi kompie lalu mendandani blog ini. Karena mata saya lagi sepet dan dalam rangka menyambut summer, saya pakai layout ini. Eihh, sistem ngomen saya berantakan. Kualat ya Pak De? ^:)^
Pas Papap liat layout baru saya ini, dia cuma berkomentar, "bagusan yang dulu." b-(
Begitulah cerita hiatus saya...

Hah? Bagaimana dengan nasib Papap?
Oh, hari ini deadline-nya: Jumat jam 5 sore. And you know what? Sampai tadi jam 3 siang, Papap masih disibukan dengan revisi ini itu. Terimakasih yang terhingga kepada teman-teman seangkatan Papap yang ikut panik dan sibuk nyetak, mblongi kertas, njilid, lari-lari ke panitia untuk menolong Papap. Alhamdulillah jam 5 kurang 10 skripsi bisa dikumpulin. Alhamdulillah banget teman-teman tak sebangsa itu kok rela banget menolong. Padahal siangnya mereka semua sudah selesai submit. Eh, kok mau nunggu si Papap...
Pap, beruntung lah jadi orang baik. Kalau saya yang jadi Papap, belum tentu kejadiannya bakal begitu. Lah, saya kan terkenal jutek bin galak bin judes bin nyebelin bin bocor bin... salabin deh orang kayak gue kok idup, gitu loh...

=>untuk teman-teman satu angkatan Papap:
terimakasih tak terhingga buat teman-teman (please use online language converter;))) yang sudah berbaik hati menolong Papap.
=>dari istrinya PapapO:)

4 comments:

    Huhuuuuy ... Papap sudah selesai nulisnya ... nulis soal bikin tugas akhir aaaaah ... Oh iya Selamat untuk Papap ya, selamat makan dan tidur kembali.

    gila tuh professor. amit-amit dah. ngrecokin sampai detik-detik tenggat waktu... ck ck ck... moga-moga si papap nggak lupa nikmatnya makan dan tidur.

    aku lbh suka yg ini layoutnya...tp aku kok blm dilink yaa? hiks..

    kirain lg ga ngblog halah2 dasar loe hihi....
    sekolah di jepun eman seakan tersikasa ma dewa Prof.
    ntar periksain grammar gw jg yak hihi...ayo papap ganbatte ne ^o^

Blogger Templates by Blog Forum