Kebiasaan...

Seorang teman perempuan saya yang punya dua orang anak perempuan seumur SD bercerita tentang kebiasaan telanjang suaminya. Huss! Jangan ngeres dulu. Ceritanya begini nih...

Suaminya itu ternyata anak bungsu dari 4 bersaudara. Dia laki-laki sendiri. Di rumahnya dulu, dia sama sekali gak jengah kalo liat sodara-sodaranya keluar dari kamar mandi hanya dengan handuk, atau melihat sodara-sodaranya di rumah hanya bercelana pendek dan kaos kutang (itu loh kaos oblong yukensimaiketiak). Maka, ketika dia sudah menikah dan mempunyai anak, yaaa... dia pun cuek aja keluar kamar mandi dengan handuk kecil menutupi.... engg... yang harus ditutupi itu. Dia juga cuek bercelana kolor dan bertelanjang dada di rumahnya sendiri. Saking cueknya, dia gak bakal ganti dandanan kalo keluarga istrinya (mertua, ipar, dsb) datang ke rumahnya. Yang jadi masalah besar: istri dan keluarga istrinya termasuk yang segala apa tertutup. Boro-boro keluar kamar mandi pake handuk doang, wong ganti baju aja gak mau di kamar yang sama dengan suami/istrinya! Jadi, kebayang dong gimana merah padamnya wajah mertua atau ipar setiap kali bertandang ke rumah teman saya ini...

Lain ladang lain belalang, lain rumah lain juga cara telanjangnya kan? Hehehe...

Saya, walaupun gak se-ekstrim suami teman saya itu, juga termasuk orang yang gak suka bawa-bawa baju ganti ke kamar mandi. Maka, bathrobe menjadi teman saya. Cukup aman kan? Kalau anda bagaimana?

Tapi suatu kali pada jaman dahulu kala saya pernah punya pembantu yang benar-benar asli baru datang dari kampung. Pembantu saya itu masih remaja, berumur 16-an tahun. Lagi heboh-hebohnya. Problemnya, di kampung pembantu saya itu belum ada MCK umum, apalagi pribadi. Jadi, setiap mau mandi, mereka akan beramai-ramai pergi ke sungai. Dress code-nya? Kain DOANG! Begitu sampai di rumah saya, hari pertama dia mau ke kamar mandi, terjadi kegegeran. Kedua adik saya menjerit histeris! Si Mami pun tergopoh-gopoh berlari ke kamar mandi belakang. Ternyata.... Si pembantu sedang mandi ala pinggir kali, berbelit kain sambil ngejogrok di lantai kamar mandi dan mengguyur badan pakai gayung dengan pintu kamar mandi terbuka... Makanya, saya gak heran ketika seminggu yang lalu saya mendapatkan si Mami sedang melakukan training cara mandi yang baik dan benar kepada pembantu baru kami.

4 comments:

    ahahahahahaha!!! gini hareee masih ada toh? :D :D

    pamit dulu ya dev.

    walah kalo pake handuk ga bisa ngikutin kata tukul...betulin dulu celanamu hihi ... soalnya lebih gampang *heh ngomong apa dasar otaknya kotor* beginda d kl orang sutris ...^o^

    Deviiiii gimandang nih....ribet bet bet tp ya dijalanin azalah..gw baca2 blog lo biar bs cekikikan.

    tuhhh..kan untung masih tinggal sama Eyang T (kekeke) coba..kalo lu yg kudu ajarin cara mandi apa gak berabe tu pembokat??

    hahhahahaah...dulu jg ada tuh pembantu gue di kendari yg gitu....untung aja cuma ada gue di rumah...

Blogger Templates by Blog Forum