Seleb-bor

Saya selalu iri dengan para selebriti-pertemuan-pertama. Itu loh manusia-manusia yang bahkan pada pertemuan pertama selalu bisa tampil PD, talkative, dan SKSD. Maklum, walau saya ini karismatik dan mempesona, saya selalu mati gaya pada pertemuan pertama. Yang terjadi, saya akan berlaku diam, kalem, tenang, dan sedikit anggun. Buat para pemirsa, mereka biasanya berpikir saya -boro-boro anggun dan kalem- judes bin sombong gak mau gaul. Teman-teman saya di tahun pertama -baik SMP, SMA, maupun kuliah, atau kerja- pasti nandain banget penyakit saya ini. Malah, pada pertemuan pertama dulu kakak ipar saya pernah bilang ke Papap kalau saya sok jaim banget. Tentu saja setelah itu Papap yang baru mikir bahwa dia sudah salah strategi dengan berterus terang pada saya harus menghabiskan waktu berbulan-bulan merayu. Kadang-kadang, saking saya tahu penyakit mati-gaya-berlanjut-bisu saya itu, saya jadi malas setor muka pada acara pertemuan-pertemuan. Saya butuh waktu agak panjang untuk bisa menampilkan diri saya yang sebenarnya, ya yang karismatik dan mempesona tadi. Tapi, gara-gara penyakit ini, saya malah jadi selebriti baru di sekolah Hikari.

Hikari masuk sekolah kan pada pertengahan semester pertama kemarin. Ternyata, bukan hanya dia yang jadi anak baru, saya pun jadi anak baru di kalangan ibu/bapak/baby sitter pengantar anak-anak di sekolah. Dasarnya saya juga telmi dan rada bocor urat sensitifnya, setiap hari saya hanya anter Hikari lalu pulang lalu jemput lagi siang. Gak ada acara kongkow-kongkow bin ngerumpi dengan ibu/bapak apalagi baby sitter yang lain. Acara senyum-senyum? Boro-boro. Wong saya ini walaupun mempesona ya sering gak tau harus senyum dengan siapa. Maka, saya pun mendapat imej baru:
"Itu anak baru ya?"
"Iya. Dia baru dateng dari Jepang. Ibunya itu yang tiap hari anter jemput pake mobil ijo tapi gak pernah noleh ke kita-kita tuuuh."

Sialnya saya, laporan begini bukan dateng ke saya duluan. Malah si Mami yang kebetulan sekali-kalinya kebagian jemput Hikari ke sekolah yang denger berita begini. Akhirnya pun bisa ditebak.
"Makanya kamu itu bergaul."
"Aku gaul kok. Tanya aja sama satpam-satpam. Mereka pasti tau aku."
"Kamu itu kalo dibilangin! Kamu harusnya bergaul sama ibu-ibu yang lain supaya kenal."
"Emang penting ya?"
"Paaaah, ini anaknya dinasehatin kenapa!!!"

13 comments:

    aksi protes ama si eyang putri masih berlanjut tokh?? welehhh...

    iya...penting ya? hahahhahaha
    *ngga ada kerjaan deh*

    apalagi kalo pertemuan pertama pas bad mood...wah,bakal lebih terkenal deh..hahhaha...mmm....gue jg kira2 begitu tuh....

    paaaaahhh.. itu anaknya dikasitau ngapa!!
    --

    hyahahaha... =))

    Yaaahhh... samaan lagi kite. Gw jg gak pernah ikut nongkrong ama tu ibu2 di warung bakso depan tk-nya reyhan, secara kudu ke tukang sayur n masak, bow!

    Mak gw, pertama jemput, langsung wara wiri ama penjemput laen ampe tau siapa yg hari ini mencret di kelas. Huehehe....

    paling males deh kalo ngrumpi. mana rumpiannya nggak jelas pulak. ya gue tinggalin aja. *pengalaman nganter ponakan*

    iya paaah, dinasehatin, jangan suka ngerumpi sama satpam

    Dev, pa kabar? Thx ucapannya. Giling makin taihen bo`...makin ganbatte ajah gw ^o^...

    Hikari gimana bhs indonesia nya udah lancar??? Gw pan harus cari tahu nih pengalaman2 lo buat caca kalo balik nanti^o^.

    Lo cari gosipan ma yg jualan aza hehe...

    gw tuh sebenernya ramah dan rame, walaupun baru pertama kali ketemu. TAPI, kadang emang mati gaya juga sama org2 tertentu yg gw rasa 'beda alam'. bingung harus ngajak ngomong ttg topik apa.

    saya pernah dikomentarin "baru pindah ke sini ya jeng? saya juga baru 2 bulan pindah" sama salah satu penghuni baru di komplek :-( *males ngrumpi dot com*

    **fhiuhhh** Am not the only one ternyata. hi hi hi..
    Lam kenal.

    penting gak siyy? hehehe bodo amat mode on

    On 3:49 pm, June 01, 2007 Tria said...

    Mampir...
    duh, jadi gemes pengin komentar. Senasib banget :-( Aku juga ngalamin hal yg sama waktu di Indo. Aku nggak bisa duduk, ngerumpi bareng ibu2 lain. Bukan maksud hati nggak gaul, tapi kepikiran terus kerjaan yang bisa aku cicil instead of ngerumpi itu :-D

Blogger Templates by Blog Forum