Ladies Racers

Saya sedang terbirit-birit menuju kantor. Jalanan selebar dua setengah mobil itu sebenarnya sepi. Sepi mobil, maksudnya. Belum tentu sepi sepeda motor. Dan, siang itu hati saya yang sabarnya sedalam pantai teluk Jakarta sedang diuji karena sepeda motor yang berjalan genit di depan saya benar-benar minta dicolek pake pentungan!

Si pengendara dan penumpangnya sama-sama perempuan. Umur sekitar early twenties. Gak tau ya kalo mereka sebenarnya 13 tahun tapi berwajah 30. Dua-duanya berambut panjang yang tentu saja tak pakai helm. Dua-duanya berkaca mata hitam ala mata laler. Dua-duanya memakai celana jins ketat dan t-shirt beberapa size lebih kecil dari size asli badan mereka. Yang paling parah, otak kedua orang itu rasanya juga sama-sama bocor. Wong, saya bolak-balik klakson supaya minggir, eehhh... mereka malah ketawa genit cekikikan sambil megal-megol di depan saya. Gila kali lu ye. Gue pan perempuan JUGAAA!!!

Rasa kesal saya pada para Ladies Racers di jalan sepanjang 15 kilometer antara Tol Jatiasih dan Kranggan, Cibubur, sudah benar-benar sampai di ubun-ubun. Kalo kesal dengan para laki-laki pengendara motor itu sih sudah biasa. They are really a hopeless case deh. Tapi kelakuan para perempuan bermotor ini benar-benar membuat saya jadi sexist.

Coba cek ini:
1. Mereka gak bisa membedakan jalur kiri dan kanan.
Mungkin karena motor tidak seperti mobil yang bisa gampang dibedakan setir kanan dan kirinya, para racers ini kadang seenak jidatnya menentukan di sisi mana dan mau kemana mereka berjalan. Jangan heran kalo tiba-tiba mobil kita berpapasan dengan mereka dari arah yang berlawanan. Jangan heran lagi kalo mereka biasanya hanya melirik pengemudi mobil yang mencak-mencak sambil tersenyum 'Ya? Ada apa?'

2. Mereka gak pernah pakai helm.
Parah ini! Karena yang terjadi adalah begini: Gak pake helm -> Rambut berantakan kena angin -> Tangan sibuk ngerapihin rambut -> Setang lupa dipegang.

3. Mereka berpikir Batita itu salah satu aksesoris motor.
Nyetir motor pake tangan kiri sementara tangan kanan menggendong seorang bayi adalah pemandangan jamak. Seringkali si bayi diberdirikan di depan mereka, seperti adegan di film Titanic.

4. Mereka berpikir suara klakson nyuruh 'MINGGIR EUY!' adalah salah satu bentuk kekaguman.
Jadi, pasrah saja lah kita. Jangan kan minggir, mereka malah tersenyum-senyum genit kok. (Kejadian berulang kali pada saya)

5. Mereka hanya tau satu cara mengendarai motor.
Kecepatan 20 kmp. Posisi agak ke tengah jalan. Lampu sen menyala terus (sen kanan atau kiri, gak penting). Kalo dikasih tanda mau disalip, jalannya makin ke tengah.

Rasanya saya pengen nggaruk mereka pakai buldozer....

6 comments:

    beuh. paling gemes kalo ketemu motor yg kayak gitu. gimana kalo sekali2 lo senggol dikit, dev. dikiiiit aja. nyemplung selokan woudn't kill, ya kan? hihihi...

    hahhahahaha....ya kira2 kayak gini nih kejadiannya waktu Rayi bilang soal gaya lalat (weekly smirk) itu.....

    kalo Abang justru paling males sama lady rider krn kadang gugupan bgt. diklakson, kaget dan oleng. ga diklakson, pas dideketin kaget & oleng juga.

    salip ajah dari sisi kiri biar dia tambah ketengah (baca: sisi kanan,red) terus dari sana khan nanti ada truk.. nah khan selese masalah :D..

    kalo aku yang nemu kejadian itu aku sih biasanya langsung menyapa, "Haiii ... belajar naik motor yaa?"

    Huh!! Paling sebeeeeelll ama motor rider :(

    Kayak tawon aja kanan kiri kanan kiri..

    Udah gitu kalau nyenggol spion kita..galakan dianya daripada kita

    Refooottt..

    Bunda Shafiya

    www.galeri-bunda.com

Blogger Templates by Blog Forum