Hari yang Seru

Kemarin sungguh suatu hari yang seru.

Awalnya adalah kepulangan pembantu kami yang sangat mendadak di hari Senin malam yang memaksa saya mengatifkan Survival Strategy mode demi terselenggaranya kehidupan rumah tangga yang tentram dan lancar untuk beberapa hari ke depan. Banyak Beberapa masalah langsung terbayang di kepala saya: bagaimana caranya Hikari bisa pulang sekolah dengan selamat dan setelah itu makan, tidur, istirahat di rumah sementara saya harus berangkat ke kantor sejak Shubuh karena ada tes wawancara dan training, sementara Papap tidak bisa cuti?

Solusinya? Seperti anak-anak tukang ngerepotin orang tua lainnya, saya langsung angkat telpon ke si Mami.

Untuk sementara satu masalah besar terpecahkan. Hikari bisa ditampung di rumah si Mami. Saya pun berangkat ke kantor dengan hati ringan. Semua rasanya sudah beres. Baju sekolah Hikari, beres. Baju ganti Hikari, beres. Snack Hikari, beres. Makan pagi Hikari, beres. Makan siang Hikari, beres. Makan siang Papap, bisa beli sendiri.

Sampai jam 11 siang, hati saya masih ringan. Tes interview yang harus saya jalani berlangsung lancar. Training juga lancar. Sampai jam 11 siang. Begitu perut saya kroncongan, saya baru sadar: TADI PAGI KOMPOR BUAT MANASIN AYAM UDAH GUE MATIIN BELOM?!

Dunia saya seakan gempa bumi. Saya telpon Papap yang tadi pagi berangkat belakangan.
"Be, tadi sebelum pergi liat-liat kompor gak?"
Jawabnya singkat, "Enggak."
Okay, that didn't work well.
Saya telpon si Mami.
Tentu saja saya habis diomeli dia!
Tidak menyelesaikan masalah juga.
Saya telpon adik saya meminta dia pergi ke rumah saya.
Kata adik saya, "terus gue liat kompornya darimana? Gue kan gak punya kunci."
Bener juga. And that didn't solve the problem
Lalu saya telpon teman saya yang tinggalnya satu komplek. Saya minta dia melihat apakah rumah saya masih berbentuk rumah.
Untung dia mau.

Begitu sampai di rumah saya (yang pagarnya tentu saja tergembok rapat), si teman langsung menelpon. Dia mengelilingi rumah saya dari sisi luar pagar (sebelah kiri dan belakang rumah saya masih tanah kosong).
"Sniff sniff... De', kayaknya sih gak ada bau gosong... sniff sniff... rumah lo juga masih utuh... sniff sniff... elu udah matiin kompornya kali... sniff sniff... emang elu masak apa?"
"Ngerebus ayam."
"Sniff sniff... Yang ada bau daging kambing... sniff sniff... tetangga lo kali ya..."
Okay, that didn't work well either.
Maka, dengan berbekal Bismillah dan hinaan orang-orang sekantor, saya pun melanjutkan training. Padahal hati ini rasanya pengen langsung terbang ke rumah.

Pulang kantor, sesaat sebelum Maghrib, saya jemput dulu Hikari di rumah si Mami. Saya berhasil meloloskan diri dari ceramah si Mami setelah menginjak gas mobil kencang-kencang meninggalkan si Mami yang berkacak pinggang di depan rumahnya.
Sampai di rumah, Alhamdulillah, saya lihat bangunan rumah saya masih utuh dan tidak gosong. Saya pun bergegas mengambil kunci dari tas dan mulai berusaha membuka gembok pagar rumah yang setinggi satu meter.
Sialan, kunci yang gue bawa SALAAAAHHH!!!
SIALAN, GUE PAKE ROK HARI INI!!!!

Dikeremangan langit sore Maghrib, saya singsingkan rok saya dan mulai memanjat pagar dengan disaksikan Hikari. Begitu sampai di puncak pagar...
"LHO, BU? LAGI NGAPAIN?"
"ADUUUUUUUHHH!"
Tetangga saya itu ya, udah tau saya lagi tengkurap di atas pagar besi, eh, bisa-bisanya disapa!!!

Kejadian kemarin itu menyisakan jari tangan saya yang bengkak karena kejepit pintu pagar dan harga diri yang hancur berantakan...

Oh, ternyata, pagi itu saya tidak menyalakan kompor sama sekali. Dan ayam saya itu? Basi tanpa ampun.

6 comments:

    aaaaaaaarrrgggghhhhhhh....!

    entah, saya harus prihatin dengan muka sedih atau tertawa guling2...maap mbak. udah panik, taunya...*tepok jidat* sayang banget tuh ayamnya

    *duh, komentar ini bikin mangkel ga? waswas*

    kasean sang ayam yg gagal pentas diatas kompor :D basi jaya deuh.... tapi aseli gue jg pernah kejadean kaya gini dengan strikaan.. waswas, cemas, deg2an, lemes, pengen nyengir garuk2 tanda tak gatal, cape, campur aduk deh..

    Duh Dep ... elo emang penulis sejati ... cerita elo bikin deg2an dah .... itu lalet banyak ngga di rumah elo krn si ayam? heheh

    kok gak ada skrinsyut yang lagi di atas pager ..... :))

    emang harus baca sampai selesai baru bisa ....... ngakak guling-guling **ooopsss**

    On 2:38 pm, December 11, 2008 kentank said...

    Hikari (dalem hati): Hebat ya mama, bisa terbang... hihihihi
    OOT.. mbak ..enak kalo pake bhs lokal bisa ketawa ngakak. Kalo pake asing, kagak bisa ktawa. Soalnya gak mudeng babar blas.

Blogger Templates by Blog Forum