Alien at Home

Versi: NORAK

Satu-satunya orang di dunia ini yang mengatakan kalau saya ini orangnya kalem dan pendiam adalah (hanya!) penguji psikotes saya di suatu hari 3 tahun lalu. Kalau menurut teman-teman saya yang lain, asumsi si penguji itu –tentu saja- salah besar. Teman-teman saya bahkan sampai meminta nama lengkap si penguji untuk memastikan mereka tidak akan pernah mau diuji oleh beliau, berdasarkan diagnosis beliau atas saya. Walau rada-rada dongkol karena teman-teman saya tak mau percaya diagnosis seorang ahli atas kepribadian saya, saya diam-diam setuju juga sih sama mereka itu. Wong saya aja kontan cekikikan tak terkontrol begitu si penguji mengutarakan diagnosisnya…
Tapi kenyataan berbicara lain.

Sejak saya mendarat kembali ke tanah air tercinta tumpah darahku, saya mendadak sontak jadi pendiam. Bukan, bukan karena saya berubah kepribadian. Saya jadi pendiam karena saya t-a-k-u-t kalau saya memangapkan mulut ini maka seluruh imej C-O-O-L saya langsung hancur lebur… Gimana enggak, setiap kali mulut ini hendak mangap yang akan keluar adalah rentetan pertanyaan ini itu begini begitu.
“Loh, kok, disini udah ada mall?”
“He? Disini ada plaza juga?”
“Hoh? Ada Square apa tuh disitu?”
Dan menyemburlah cemooh dari mulut adik saya. “Nanya mulu lo. Kayak tamu.”

Kenorakan saya belum berhenti disitu. Begitu saya selesai sungkeman di kantor dan kemudian pulang bersama dengan teman-teman kantor yang lain, rentetan pertanyaan saya pun mulai lagi.
“Jadi, kalau dari rumah emak saya ke kantor itu saya mendingan naik apa?”
“Trus, nyambung bis apa?”
“Bayarnya berapa?”
“Pool bisnya dimana?”
“Apa tadi nama angkotnya?”
“Naiknya dari mana tadi?”
“Eh, bayarnya berapa tadi?”
Weleh… kalau bagian yang ini, saya bukan hanya norak tapi juga lemot.

Setelah beberapa kali sempat mangap tanpa sengaja, saya pun berusaha mengerem kenorakan saya. Takut juga kalau saya disambit karena mulut mangap saya berkata,
“Jakarta panas banget yak?!”
“Gile, tempat ini masih macet aja.”
“Duh, servisnya lama amat sih.”
“Naro tas disini aman gak ya?”
“Internet ini BISA LEBIH CEPET GAAAAKKKK?!”

Dan adek saya pun berkomentar, “kirain orang kampung aja yang bisa norak kalo dateng ke Jakarta...”
Yang dibales oleh saya, “kapan elu pergi keluar kota lagi? Gak sekarang aja?”

13 comments:

    hehehehe.... masih jetlag ya alien nya ^^
    hi mbak.. =)

    judulnya alien di rumah sendiri..hehehe..
    sabar mbak, lama2 juga terbiasa ( lagi ) sama ruwetnya jakarta kok :)

    Lha...waktu baru dateng di Tokyo ya gitu juga kan? atau cuma saya yang norak? :D
    Tokyo udah ujan teroooooossss. Dingin.

    ahyahahahaha... =))

    ya yaa.. boro2 yg lama tinggal di luar negeri.. wong saya baru setaun aja.. pas pulang kemaren.. waduuh.. NORAAAAK!! :))

    lebih baik nanya Dev, jangan kayak gw mudik kmrn..naik angkot minta kembalian (masih nyangka harga lama)..hahaha.. Waktu gw bilang ke supirnya, bang tadi saya ngasih sekian loh..eh kata supirnya, ya udah bu biarin aja..hahahahaha...

    hahaha. alien mah biasanya emang norak dev. tapi nggak papa. seperti kata sting dalam lagunya yang berjudul "kesasar" (englishman in newyork), "be yourself, no matter what they say"

    btw, kalau gue minta chattingan sama lo, kira2 lo bakal ngrasa gue ledek nggak ya? (secara internet disono selalu dalam keadaan mbat lambat taiek)*menjaga perasaan alien mode on*

    jadi kayaknya kudu konsul pskikolog yang sama; tapi pertanyaan yg beda--kali ini sih pertanyaannya: apa ada relevansinya kepribadian pendiam dengan being norak? Yahhh..kali-kali aja jawaban tuh psikolog kontroversial lageee

    huahahahaha.... ya ya... dulu aku pas balik dari tempat kuliah di "sono" juga gitu. bete sama koneksi internet, plus ga berani nyebrang jalan :D

    ya dinikmati aja itu masa noraknya... tandanya belum kangen pingin balik ke jepang tho ?

    mungkin pesawatnya salah mendarat kali.. di jakarta yang laen? .. :D

    begitulah ungkapan adek gw kek adek lo pas gw balik hihi...kek org kampong dtg jkt bener d^o^

    Mbak... geli deh agil bacanya artikel yang ini.. selamat (mal)adaptasi aja mbak..

    Beli "Falk Plan", bikin jadwal beredar 'tour de Djakarta' he..he.. 1-2 bulan udah jadi peta berjalan deh.. Ntar2 kalo nyasar kan aku bisa nanya dirimu.. :P

Blogger Templates by Blog Forum