Bantal dan Guling

Dulu, ketika pertama kali datang ke Jepang, waktu tidur adalah saat yang menderitakan. Kami memang tidak (mau) pakai perlengkapan tidur ala Jepang, semisal: futon, sejenis ‘tempat tidur’ khas Jepang yang sebenarnya hanya berupa beberapa buah ‘kasur’ tipis yang disarungi, dan ‘bantal’ yang gak beda jauh sama bakiak itu. Perlengkapan tidur kami, standar saja: kasur biasa plus bantal. Nah, disini lah masalah bermula.

Kasur dan bantal ternyata belum cukup menambah kenyamanan tidur. Kalau gak ada Guling, kok, rasanya belum mantafff… Kaki ini jadinya menyepak kesana kemari mencari posisi yang enak karena ketiadaan guling. Untuk mengakalinya, saya pun membeli dua buah bantal mungil berbentuk tabung pendek yang saya jahit, eh, Papap jahit menjadi satu. Walau rasanya gak se-pol pakai guling beneran, masalah pun untuk sementara teratasi.

Kemarin itu, sewaktu kita kembali ke tanah air tercinta, masalah guling tentunya tak jadi masalah. Mau tempat tidur isinya guling semua pun bisa. Beragam pula pilihan gulingnya. Dari yang empuk yang isinya kapuk berumur 100 tahun sampai yang keras yang isinya kapuk fresh from the tree campur bijinya. Tapi, seminggu setelah mendapat kenyamanan berguling, masalah baru muncul.

Ketika saat pergantian seprai terjadi, saya pun mulai ‘nggratak’ koleksi seprai emak. Apalagi si emak mempersilahkan saya memakai seprai manapun sesuka saya. Eh, ada seprai bunga-bunga nih. Ih, ada yang bulan bintang. Aduuuh, ada yang gambarnya abstrak gini. Ceilee, si emak, ada yang motif pink heart looh (yang disahutin oleh emak dengan “itu kan seprai kawinan kamu dulu!”)… Serunya ngelebihin sale baju Lebaran deh!

Akhirnya setelah se-jam-an saya memilih-milih, saya mengambil satu seprai berwarna biru polos…. Tapi… loh kok…???
“Miiiii, seprai yang ini kok sarung gulingnya hanya satu?”
“Emang.”

Hah, udah susyeh-susyeh! Ya sud, yang ini aja kalow begitu… Tapi, loh, loh…
“Miiii, yang ini kok sarung gulingnya juga hanya satu?”
“Emang.”

Loh!? Yang itu juga?! Yang ini juga kok?! Loh? LOH?! KOK SEMUANYA HANYA ADA SATU SARUNG GULING?
“Miiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii! Masa’ semuanya cuma punya satu sarung guling? Guling ogut kan ada duaaaaaaa!!!”
Si emak pun nongol di kamar, “emang dari sononya begituuuuu.”

Wah! Ini diskriminasi terselubung namanya! Kalau sarung guling hanya diberi satu dari pabriknya itu berarti kan guling di tempat tidur pun hanya boleh satu. Lalu, siapa dong yang berhak mendapat guling berharga itu? Sang suami? Sang istri?
Apakah ini dimaksudkan untuk mengetes siapa yang lebih sayang dan tidak egois diantara pasangan suami istri? Kalau si suami memberi si guling kepada si istri, itu berarti sang suami sayang banget sama istrinya? Kalau si istri menyerahkan kepemilikan guling kepada suami, apakah itu berarti si istri sangat setia dan hormat kepada suaminya?

Hayaaaaaahhhhh…. Kok susah banget!!!

“Maaaamiiiiiiiii!”
“Apa SIH?!”
“Laen kali kita bikin seprai sendiri aja lah!”
“Kenapa memangnya?”
“Untuk mengajarkan Hikari arti equality, egalitarianism, fairness….”


“Niiihh, gulingnya buat kamu aja,” kata Papap sambil ngeloyor ke luar kamar.

5 comments:

    sama2 yah bu..
    salam buat jg buat keluarga
    oleh2?.. hehehe.
    forgive but not forget :)) ...

    sama saya juga sprei bikin sendiri dengan alesan pengen dari bahan yang adem maklum jakarta tiap hari sauna:|

    guling buat gue wajib hukumnya. nggak bantal malah nggak papa. guling gua selalu bikin sendiri dev (yang di indo). panjang dari ujung ke ujung. jadi bisa dipake buat bantal sekaligus. enak deh pokoknya.

    disini, eh nemu lagi tuh bantal (apa guling ya?) yang panjang juga. jadi, tidur nggak ada problem.

    di jakarta mah, kayaknya seprei paling enak berbahan shantung gitu.

    hehe..napa si papap ga dijadiin guling aja Dev ^o^.

    Met lebaran ya...
    Buat Devi sekeluarga mohon maaf lahir dan bathin

    On 4:52 pm, October 24, 2006 Anonymous said...

    Nabila juga sama tuh mbak..kalo gak ada guling gak bisa tidur..makanya suseh kalo nginep di tempat org guling kaga ada..

    Makanya pas dua hari disini otomatis yg di buru tuh guling eh dpt deh di Shimamura..waluapun muahal bgt..demi sematawayang deh..

    Oh yaa buat Mbak Devina sekeluarga met lebaran yee mohon maaf lahir dan batin..

    Hihii...emang kl di sana beli sprei pasti dpt sarung guling cm satu, emang set-nya begitu. Mgkn biar kl tidur, rebutan guling dulu ya, biar tambah komunikasi tambah mesra..wekekek...ga nyambung deh

Blogger Templates by Blog Forum