Ndablek

Ndablek itu rasanya sih bahasa Jawa yang artinya bisa positif bisa negatif. Yang negatif itu bisa berarti bodo', dikasih tau gak ngerti-ngerti, keras kepala tapi salah, keras hati tapi teteup salah, dan semacamnya. Ndablek juga bisa berarti positif, misalnya keras hati karena merasa dirinya benar walopun apapun ancaman yang ditujukan pada dirinya. Kayaknya sih begitu.


Di kantor, sedang ada keributan.
Rupanya ada seorang kolega yang mirip jerawat meradang: dipencet dikit bunyinya kenceng. Kolega ini seingat saya memang sudah dari dulunya ya begitu. Pencet-bunyi-pencet-bunyi. Mau pencetannya hanya ngusap sedikit atau malah beneran kenceng, bunyinya teteup sama. Ketika keributan terjadi lagi untuk yang kesekian kalinya, orang-orang lalu berkumpul lagi untuk curhat-plus-ngrasani untuk yang kesekian kalinya juga. Kali ini yang ditarik jadi korban dicurhati adalah... siapa lagi... sialnya... saya.

"Ya, Bu, saya malah pernah dibilang mau dilempar pake sepatu.
"Lho, kok bisa Pak? Kan sepatu Bapak lebih gede dari sepatu dia?"
"Aku, De', pernah didiemin selama 3 bulan tanpa tahu sebabnya."
"Asyik, dong, Bu. Jadi Ibu gak perlu basa-basi sama dia."
"Gue malah pernah dituduh ngiri sama dia, bo!"
"Ha?! Lumayan tuh bisa jadi bahan buat ngegampar dia balik!"
"Dia itu ngakunya yang paling disayang si bos!"
"Iya?! Wah, gue bisa deketin dia biar gue dikasih bonus dong!"

Lama-lama para pencurhat itu jadi malah dongkol sama saya.
"Elu dicurhatin malah cengar-cengir, lu!"
"Elu enak-enakan di Jepang, kita disini diteriakin sama dia melulu tau!"
"Pokoknya kalo dia begitu lagi, kita demo ajah!"

Lalu, seorang kolega lain yang punya ingatan tajam dan perasaan halus menyolek saya.
"Dikau kan pernah didiemin sama dia juga dulu. Sebelum elu cabut ke Jepang tuh. Inget gak?"
"Enggak."
"Itu loh yang dia sebel sama elu karena elu disuruh ngasih presentasi di situ. Inget gak?!"
"Ennngg... gak."
"Dia sempet ngomel-ngomel lagi ke kita trus dia pasang tampang asem ke elu selama berapa minggu itu! Masa' elu gak inget?!"
"Engggak..."

Dan mereka semua melihat ke saya dengan muka tak percaya. Untuk menyelamatkan suasana dan menyelamatkan diri saya dari kemungkinan terjadinya kekerasan, saya langsung menyampaikan kesimpulan.
"Duh, sodara-sodara, maap, gue kagak inget. Dia sebel sama gue, ngediemin gue, ngasemin gue, ngomelin gue... gue kagak sadar. Maap. Namanya juga orang ndablek macem gue. Di kasih terapi sebel-asem-cuek ya... gak berasa. Wong, IQ gue terlalu jongkok untuk hal-hal luar biasa macem itu..."

Mereka pun pergi dengan gerutuan. "Dasar ndablek."

4 comments:

    ndablek apaan... ini mah cuek bebek bumbu rujak.

    jurus jitu sebenernya biar tuh kolega makin kemropok hatinya...kemropok ngerti gak ?

    wakakakaka... lama2 kamu bisa dianggap lebih menyebalkan daripada Sang Jerawat Meradang itu :P:P

    bwahahaha.....wes jan ndableg bin kocak abis nih postingan:))

Blogger Templates by Blog Forum