Detik Ini Saja

Belakangan migren saya semakin menjadi-jadi. Kalau setahunan yang lalu, si migren akan datang dengan jadwal keperempuanan saya, sekarang tidak lagi. Dia datang sesukanya. Pacar saya dulu ajah gak gitu-gitu amat.

Lalu seorang teman menyarankan saya untuk introspeksi diri. Cara ngomong dia itu bikin saya menyesal luar biasa. Seakan-akan saya habis melakukan suatu dosa besar, bukan cuma habis didera migren. Eh, migren saya makin akut gara-gara dongkol sama dia...

Kalau kata si mami, saya kebanyakan mikir. Kata bliow, saya ketiban stress.
Gara-gara dibilang begitu, saya malah jadi mikir keras. Nah kan?!

Okeh lah, saya instrospeksi ajah sekalian. Toh istirahat di musholla kantor pun tidak menyelesaikan masalah migren ini. Saya juga gak bisa sekalian tidur disitu karena ditendangi makhluk-makhluk tak beradab yang iri karena tempat ternyaman di musholla sudah saya ambil duluan.

Dipikir-pikir, saya kok kurang setuju dengan diagnosa si mami. Terlalu banyak yang dipikirin?
Saya gak merasa sedang memikirkan banyak hal. Saya juga gak merasa sedang stress. Kapasitas otak saya ini masih berlebih. Mirip dengan orang Indonesia yang mau jual otaknya lalu dapat harga tinggi karena ternyata otaknya belum pernah dipake itu. Lagipula saya pernah berada di posisi terlalu banyak mikir, jadi saya tahu sekali kondisinya berbeda dengan sekarang.

Saya jadi tambah mikir. Kalau diagnosa si mami kurang tepat, lalu saya harus mikir diagnosa yang mana lagi ya? Kepikir diagnosa, jadi inget diagnosa si dokter buat keponakan kecil saya. Eh, iya, si Ari lagi apa ya sekarang? Moga-moga si Mbak gak lupa nyuruh dia tidur jam 2. Kalau dia tidur lebih dari jam 2, dia bisa melek semalaman. Wah, ntar malem harus bikin latihan soal buat anak-anak. Eeeh, bujet untuk acara minggu depan belum diketik! Do-oh, harus tanya si boss dulu nih tentang si bujet. Besok si boss datang jam berapa yak? Oh iya, besok harus ngajar kelas itu. Schedule belom dibikin nih. Schedule kelas yang itu juga belum di konfirmasi. Gurunya si Ari juga belom balas sms nih. Harus konfirmasi lagi. Besok pelajarannya apa ya disekolah Ari? Si Eyang jadi ngajarin Iqra gak tadi? Kayaknya harus bikin Iqra bergambar nih biar si Ari gak bosen. Kayaknya anak-anak SMP itu juga bosen sama materi yang itu...

Migren saya kumat lagi.

Sudah ah.
Saya mau mikir untuk detik ini saja.

"De, what's your plan for our project next week?"
"Well... I... can't say... You see, I can only think about what's happening at this very moment."

14 comments:

    Kalau saya bilang mungkin karena kurang tidur.. Cobalah tidur yang berkualitas.. Tapi jangan minum obat tidur ya.. Ntar kebablasan hehehe...

    banyakin minum aer putih trus maem2 buah2an...

    iya itu, dev, kebanyakan pikiran :D

    Butuh liburan dikit kalii

    dah dijawab kan di paragraf akhir, bisa juga karena memendam banyak hal di hati, makanya curhat dong di blog heheheh

    ktnya ga mikir.. tapi kok.. :D

    akh gue tau skrng kenapa hikari "right-brained" .. pasti pas mikirin iqro bergambar.. udah langsung kebayang huruf2 itu divisualisasikan dengan gambar2 yang lucu yang menarik, hayoo hayoo ngakuu!..:D

    ayoooo ayooo, coba pikirin gue aja Mak. yang lain2nya nggak usah. *ganjen mode on* dijamin sakit kepalanya nggak satu sisi tapi segala sisi. :))

    btw, gue kalo migren dateng minumnya panasonic atau tylenol. kalo migrennya disebabkan oleh "yang lain", biasanya gue melakukan prosesi "bakar atau sate" terlebih dulu. it works for me.

    Ke dokter, periksain. Jangan didiemin aja lho. Ntar tau2 penyakit lain yang lebih bahaya *knock on wood 3 times.

    ggtraumasamasakitkepalaberkepanjanganternyata sindrompenyakit

    gue lagi mikir yg kata fitri obat migren merek panasonic....bukannya toshiba lbh bagus ya? *jadi masuk angin gue neh*

    @endang: hahahahahaa, dasaaar. maksud gue tuh panadol. :D kok panasonic sih ketulisnya ya gue... :D :D

    aku dulu jg sering bgt migren... trus dikasi resep sama dokter 300mg Magnesium dlm sehari... hasilnya...sip deh, gak ada migren lg

    @fitri : ahahahahhaha...........asli gue ngakak segitu tulalitnya elo, panadol jadi panasonic, milanta ntar jadi AC Milan? hahahaha...
    weeeh....kita bikin rusuh lagi neh..another YM and jaiku again..

    Coba ya Nenek Fitri dan Jeng Endang, dilarang bawa-bawa merek disini! hahahahahahaha.....

    yang migren sapah, yang tulalit sapah....???

Blogger Templates by Blog Forum