Mind Your Own

Beberapa hari yang lalu, saya mendengarkan cerita seorang penyiar (cewek) dari sebuah stasiun radio. Begini ceritanya:
Malam itu, si penyiar sedang mencari tempat parkir. Sambil mengantri, dia melihat seorang perempuan kenes berpakaian celana panjang dan kemeja rapi berjalan PD melintasi lapangan parkir mall yang besar itu. Di antara sorot lampu mobil yang menembus segala hal, si penyiar melihat kalau zipper celana si perempuan terbuka dengan bebas....
Oke, sampai sini, gak usah pake dibayangin! Tapi katanya sih, perempuan itu pake tali berhuruf G.
Perempuan ini berjalan mendekati mobil si penyiar. Penyiar kita ini deg-degan. Bilang, gak, bilang, gak? Akhirnya si penyiar memutuskan untuk membuka jendela mobil, menyapa si perempuan, memberitahu perihal zippernya, dan buru-buru menutup jendela mobil dan kabur demi melihat muka si korban berubah antara pengen nabok dan pengen pingsan.

Kalau anda, apakah anda akan memberitahu perempuan itu?

Ada banyak peristiwa sejenis lainnya yang saya yakin pernah membuat para hadirin sekalian grogi. Kasih tau? Atau, gak usah?
Sewaktu dosen favorit di kampus dulu terkena musibah open-zipper begini saat sedang berkobar-kobar memberi kuliah di kelas, gak ada satu mahasiswa pun yang mau memberi tahu si dosen. Padahal, pose favorit si dosen adalah menangkringkan salah satu kakinya ke kursi paling depan.
Tolong, yang ini juga gak perlu dibayangkan!

Kebanyakan orang sepertinya memilih untuk diam saja. Termasuk saya. Terutama saya.
Saya lebih memilih untuk membuang muka, daripada menanggung derita setiap kali si korban bertemu saya dia akan berpikir 'duh, ni cewek pernah liat itu gue...'

Jadi siapa yang sebenarnya jadi korban?

Jiwa saya yang lebih rela menjadi korban ini pernah kena batunya ketika selama berbulan-bulan saya harus menghirup bau jempol seorang teman yang doyan melepas sepatunya. Segala cara -kecuali menegur- sudah saya coba: pindah kursi, kabur pas jadwal makan siang bareng, menolak duduk disebelahnya, sampai bangkrut karena membelikannya peralatan kaki anti bau untuk ulang tahunnya. Segala cara gagal, tentu saja. Walau saya tahu masalah akan lebih mudah dipecahkan bila saya mau menegurnya sekali saja, tetap saja saya tak punya hati untuk melakukannya. Kalau anda?

Mental saya ini berbeda jauh dengan mental berani mati seorang teman.
Saya dan Papap punya seorang teman yang sepertinya tidak tahan panas. Kena matahari sedikit, dia pasti bau. Baunya itu pun kadang gak hilang dari ruangan walau orangnya sudah pergi setengah jam yang lalu.
Saya dan Papap sempat dorong-dorong: siapa yang harus ngasih tau orang ini bahwa dia... bau! Setahun berlalu, si teman masih bau, kita juga masih dorong-dorongan. Ketika masalah bau ini semakin tidak tertahan berkaitan dengan intensitas pertemuan kita yang semakin sering, saya dan Papap terpikir untuk menghadiahinya deodorant.
Sebelum ide ini terealisasi (yang mungkin akan memakan waktu 5 tahun kemudian), kami kedatangan seorang teman baru. Si teman lama dan si teman baru pun bertemu. Tidak sampai sehari, si teman lama sudah mendapat pencerahan mengenai masalah baunya dari si teman baru. Problem's solved. Memang sih abis itu mereka berdua gak pernah ngobrol lagi...

Belakangan saya pikir, saya gak bisa terus-terusan bertingkah sok normal. Lagipula, saya kena karma karena gak mau berkorban untuk kesejahteraan umat.
Suatu hari saya yang sedang flu berat belanja bersama teman di sebuat mini market. Ketika sedang mengantri di kasir, si kasir tersenyum-senyum pada saya. Sebagai manusia ramah dan baik hati, tentu saya balas tersenyum. Maka, kami pun menghabiskan beberapa menit saling men-senyum-i satu sama lain. Tiba-tiba teman di belakang saya mencolek,
"Gila, bau banget. Sapa yang kentut sih? Elu kecium gak?"
"Bau kentut? Gak nyium tuh. Gue kan lagi pilek. Kesian deh lu..."

Begitu keluar dari mini market itu, si teman ketawa ngakak.
"Elu tau gak, De? Semua orang disitu mikirnya elu yang kentut, tau!"

FYI, sumpah, bukan saya yang kentut!

11 comments:

    eh iya, serba salah emang ya? ga ngasitau gimanaaa...ngasita juga gimanaaa...

    eh, beneran bukan elu yg kentut, dev? mwahahaha....

    On 5:25 pm, August 23, 2007 Anonymous said...

    aku lebih suka dikasi tau daripada menanggung malu...cieee...bahasanya...hahaha
    soale, pernah sekali, meeting serius. si ibu mukanya gak terbaca gitu....setelah selesai meeting, aku baru sadar ada cabe digigiku....ddduuhhh....plis deh bu....kasi tau kek!uuuggghhhhhhh

    sejak itu, setiap habis makan, aku pasti berkaca dulu...gak bablas dengan cueknya kayak dulu.

    http://syafrina-siregar.blogspot.com

    duh bener banget.... posisi serba salah gitu bikin nggak enak ya...
    oya... met kenal dulu.... nyasar ke blog ini via blognya siapa gitu dulu, dah lupa.... postingannya lucu-lucu...

    Hihihi ceritanya lucu2 bener deh.

    Kalu gw tergantung sih apa yg jadi subyek malunya. Kalau bau badan, bau mulut kan sensitif banget ya dan biasanya itu pan permanen gitu bau2an gitu *biarpun dikasih deodoran or obat semprotpun tetep bau biasanya* .. so gw milih diem kalu urusan yg seperti itu, daripada orangnya jadi malu permanen dgn gw gitu. Kalu kayak retsleting kebuka, ada cabe di gigi, ada upil di hidung, udah sering gw ngasih tau ke orang ybs dan orang ybs pastinya tengsin sama gw pada awalnya, tapi sesudah tengsinnya ilang orang ybs biasanya malah jadi terimakasih banget. Dan gw juga ngga mind kalu ada orang yg bilang bahwa mata gw belekan hehehe, bersihin, rapi jali.

    On 3:49 pm, August 24, 2007 cyndewi said...

    yang kasian kalo kasihtau cewe yg roknya 'nembus'.

    panik-trus malah nutup2in rok/celana yg bernoda itu. tapi gayanya malah ngundang perhatian orang ngeliat!

    serba salah...

    yah secara yg laen pada tutup hidung dikau sendiri nga berarti.. berarti =)) ... *salah pileknya yah:p

    wah, nasib ya nasib

    kill me please? --> sy lebih tertark pd kategori tulisan ini...hmmm sy contek ya.

    Gw pernah tuh, dituduh kentut dgn semena-mena. Yg kentut peserta T3E yg dah rada sepuh, jadi rem-nya dah blong kyknya. Tp krn dia duduknya persis di depan gw, trus gw surprise banget liat ke sekeliling, eeehhh malah gw yg dituduh. Mo marah deh...

    selama ini kalau gue dihadapkan pada kasus begitu (di gigi ada sayurnya, di idung ada upil keluar nongol, ritsleting guru lupa ditutup, atau bau badan) gue selalu bilang ke orangnya. alhamdulillah sih, nggak pernah mengalami kejadian jadi "musuhan" abis itu. :D

    Setuju dengan Fitri, sebaiknya dikasih tahu saja daripada semakin banyak saksi matanya.

    Waahahahha
    Kesiaan deh dikirain kentut.
    Kalo zipper yang kebuka, gue akan bilang, tapi kalo bau badan, ogah ah, takut di tabok! :D

Blogger Templates by Blog Forum