Karir Baru

Setelah ngeblog selama setahun empat bulan, gue baru menyadari kalau blog ini isinya cuma soal masak, soal rambut, dan soal bagaimana masak-memasak dan rambut-merambut ternyata bukan salah dua dari my strength points. Kalau ada diantara para hadirin sekalian yang berbaik hati berlebih waktu mau membaca postingan-postingan lama gue, ente pasti setuju. Coba aja cek yang ini, atau ini, atau itu. Ternyata basi juga gue ya...

Ngomongin soal masak yang bukan strength point gue, gue jujur tanpa malu blak-blakan bilang kalo sebelum Januari 2005 gue sama sekali gak bisa masak. Eits, gue bukan sedang merendahkan diri meninggikan mutu. Sumpah, gue gak bisa masak! Definisi gak bisa masak gue itu gue gak bisa ngebedain gunanya bawang merah dan bawang putih, bedanya bumbu A dan B, gak ngerti kenapa saos tiram dan kecap asin bisa berasa beda, gak tau kalau makanan berwarna coklat itu berarti gosong, dan sebagainya. Bokap, nyokap, adek gue, Papap, pembantu gue, temen-temen gue, sodara-sodara gue semua pasti mau disuruh bersumpah tentang ketidak-bisaan gue memasak. Bahkan, bokap nyokap sampe sekarang masih berpikir kalau setiap hari gue ngasih makan Hikari pake mie instan dan telor sajah.
Pas gue nyampe di negeri ini -tentu tanpa diikuti pembantu, hanya berbekal bumbu instan- gue jungkir balik berusaha belajar memasak. Tentunya pertama-tama mempelajari jenis-jenis bumbu karena gue gak bisa ngebedain mana ketumbar, mana kemiri, mana daun salam, apalagi sereh, lengkuas, kunyit, dan sederetan bumbu lainnya. Melalui trial and error, and error, and error, and lagi-lagi error lagi, gue akhirnya mampu menyajikan makanan untuk keluarga tanpa ada yang keracunan. Lalu jam terbang gue bertambah, dan gue mulai berani nyiapin masakan untuk teman, kemudian untuk tamu, bahkan sudah berani untuk membawa masakan gue sebagai hantaran ke tetangga atau ke teman orang Jepang. Enak kah? Ya gak juga. Tetangga n teman Jepun gue kan mana tau rasa asli masakan Indonesia ituh.

Tiba-tiba eng-ing-eng beberapa bulan lalu teman Jepun gue mengajak gue untuk membagi ilmu memasak masakan Indonesia ke orang-orang Honjo. Ealaaahhh........ dengernya aja gue mau semaput. Udah gitu cengengesan gue yang tanpa jawaban diartikan sebagai gue bersedia pula! Mati kejang lah gue. Sejak dua bulan lalu, temen gue ini udah mulai kasak kusuk meminta gue menyiapkan segala sesuatunya. Aje gile persiapannya ternyata sama parahnya. Si temen meminta gue membuat menu, menulis menu, menulis bumbu yang akan dipakai, berapa banyak bumbu yang dipakai (Man! I don't do numbers!) dsb dll. Dia juga mengatur supaya gue bisa latihan masak bersama dia sebelum gue ngasih pelajaran masak beneran (Duh, pren, gue ini guru bahasa Inggris, bukan guru masak!). Dari 4 menu, yang 2 gagal pula! Untung baru latihan. Uring-uringan lah gue selama beberapa waktu. Papap nyuruh gue cancel aja secara gue kerjanya nggerundel melulu. Disuruh begitu semangat-juang pantang-mundur nyali-baja muka-tembok mental-bodo-amat-terserah-entar gue malah jadi menyala-nyala. Lagian, pengumuman udah keburu dicetak di buletin kota Honjo dan para peminat pun udah keburu mendaftar. Membludak pula sehingga membuat panitia harus membatasi peserta menjadi 50 orang saja. Gee, I didn't know I was so famous! *Bletak!*

Semua persiapan sudah beres, sekarang tinggal menunggu hari H-nya: Minggu, 9 Juli 2006 jam 10 pagi. Sehari sebelumnya temen gue mengabarkan kalau peminat masih mengantri dan waiting list bertambah panjang. Maksudnya, dia mau bikin semangat gue tambah berkobar-kobar. Yang ada gue kejang perut karena nervous sampe Papap harus turun tangan membujuk-bujuk gue supaya tetap semangat. Katanya, do it for the country! Halah!!!
Minggu pagi, gue dan seorang teman Indonesia baik hati cantik lagi pula rajin belajar, Jeng Yul, berangkat ke tempat masak-memasak itu. Fasilitas dapur milik kota Honjo itu jaraknya cuma selemparan kolor dari dorm gue. Alias cuma nyebrang tempat parkir n jalanan selebar dua mobil ajah. Begitu sampe di community kitchen itu, gue tambah keringet dingin. Kalo bukan karena rasa gengsi dan rasa patriotisme kebangsaan, gue udah merepet ngeluh dan pingsan ditempat. Gile banget, itu community kitchen-nya canggih lengkap luas buanget! Gue pikir gue bakal masak di bawah tenda darurat ala korban bencana alam.

Yoss! Dengan membaca Basmallah (dan melafalkan doa lengkap 5 ayat!), dan berpikir layaknya patriot bangsa (mudah-mudahan bisa mengharumkan nama negara), gue pun mulai mengajar memasak. Sebelum memberi pengarahan cara memasak, gue ngasih presentasi singkat tentang Indonesia dulu.

Coba cari, gue yang mana hayooo?
Photobucket - Video and Image Hosting Photobucket - Video and Image Hosting
Photobucket - Video and Image Hosting Photobucket - Video and Image Hosting
Photobucket - Video and Image Hosting Photobucket - Video and Image Hosting

Alhamdulillah lumayan berhasil juga. Gak ada yang keracunan atau ngamuk-ngamuk karena makanannya gak enak. Apalagi orang Jepang kan jagonya ngomong Oishii (enak). Apa juga mereka bilang enak. Waktu dua jam setengah cepet berlalu. Hikari sampe bete nungguin gue. Ngeliat fasilitas dapur umum ini gue ngiri sekali. Ini milik umum tapi bagus dan lengkap banget! Para penggunanya juga bertanggung-jawab. Begitu selesai masak, mereka membersihkan meja masing-masing, ngelap, nyuci peralatan masak, dll. Walopun untuk ikut kelas masak ini mereka harus bayar 1000 Yen, mereka gak mentang-mentang banget. Semua ikut mengurus fasilitas ini. Ngiriii...

Eeee... ternyata, ada wartawan yang dateng. Dia motret-motret dan interview ini itu. Tau gitu kan gue ke salon dulu n pinjem apron temen yang rada bagusan... Selesai acara, beberapa orang berkata mereka kepingin mengunjungi Indonesia (we did it, we did it, we did it, horray!). Ah, bahagianya. Yang membuat gue tambah bahagia, seharian itu gue dipanggil... Sensei! Aahh....

3 comments:

    haik sensei!

    congrats ya udah bisa mengharumkan nama indonesia dari dapur disana. nggak rugi juga ya ternyata kejang-kejangnya :D :D :D

    waah kasean hikari tuh bengong2 sendirian.. eh bengong apah lagi takjub liat ibunya sedang demo memasak ;;) ..

    On 10:58 am, July 22, 2006 Anonymous said...

    waduh mbaaakkk, ceritanya lucu banget....saya sampe terkekeh sendiri bacanya.....yang jelas: SUGOOOIIII dehh mbak! pengen tahu lagi gimana cara mbak belajar masak.......

Blogger Templates by Blog Forum