Kadar Hati

Seorang teman yang mau menikah mengaku kalau dia enggan mengundang pacar pertamanya -yang juga teman saya. Ketika ditanya alasannya, dia sibuk ngeles.

"Gak enak sama calon istri, ah."

Melihat gelagat kalau saya gak percaya pada alasannya, si teman sambil memble membuka rahasia. Padahal, sumpah, saya gak komentar apa-apa. Memang wajah saya dari sononya udah wajah gak percayaan.

Lalu si teman bercerita...
Ternyata bukan karena dia gak yakin sama calon istrinya.
Bukan juga karena dia gak cinta sama calon istrinya.
Bukan juga karena dia takut sama calon istrinya.
Bukan juga karena dia takut terjadi perang ala sinetron cinta di pesta.
Tapi lebih ke...
"Gue takut hati gue gak kuat. Gue udah gak cinta dia, tapi hati gue belum bisa diajak kompromi kalau liat dia," kata si teman.

Uuuuaaahhh!!! Saya jadi sebel. Sebel sama alasannya yang pertama. Hatinya yang gak kuat, tapi orang lain yang disuruh jadi tamengnya.

Kasus yang berbeda tapi dengan nilai filosofis yang sama terjadi lagi, selalu pada bulan puasa.

Seorang teman yang lain sering banget marah-marah kalau dia melihat ada orang makan atau minum di tempat yang dia bisa lihat pada saat dia sedang berpuasa, bahkan di tempat yang paling tertutup sekaligus. Kemarahannya bukan hanya ditujukan pada orang lain yang non muslim, tapi juga ke para muslim yang kebetulan sedang tidak berpuasa.

"Gak menghargai orang lain yang berpuasa!"
"Gak punya empati!"
"Gak sopan!"
Masih bagus dia gak teriak, "gak ada udelnya!"

Biasanya kami, yang diteriaki maupun yang tidak diteriaki, berlaku sebodo amat dengan dia. Wong bodo kok ditanggepin?

Sampai pada suatu hari saya jadi meranggas juga sewaktu dia melakukannya pada saya: antara menyindir dan memarahi. Seumur-umur baru kali itu dia berani memarahi saya. Saya kok dimarahi?! Walah, nyari tebasan golok ni orang!

Hari itu saya lagi gak puasa. Saya pun masuk ke pantry dan menyeruput segelas air disana. Di PANTRY! Minumnya juga diam-diam. Gak pake pengumuman teriak-teriak kalo saya lagi gak puasa dan pengen minum air dingin di siang hari bolong yang terik...

Lalu dia mulai menyindir, mengomel, memarahi.
"Hargai dong orang yang puasa!"
"Elu minta GUE hargai berapa?"
Dia mengkeret.
"Kok gitu sih jawabannya?"
"Gue yang gak puasa, gue masuk ke pantry. Elu katanya puasa. NGAPAIN lu ada disini?!"

Ceramah selanjutnya berasal dari saya. Inti ceramah saya: Awas kalo berani nyebut-nyebut kata harga-hargai lagi di sekitar saya! Urusan puasa, urusan masing-masing. Ngapain juga dia ngurusin orang lain yang gak puasa?! Kalo niat puasa kita bener, ada orang minum air es segentong di depan muka kita pun kita gak akan tergiur.

Mau tau ending cerita ini?
Ternyata ribut-ributnya orang itu soal harga-menghargai berasal dari kesadaran bahwa dirinya yang tidak tahan melihat orang lain makan/minum.

Hmmfff..... minta ditabok ni orang. Dia yang punya kadar hati rendah, kok orang laen yang dilabeli tidak menghargai sesama?

9 comments:

    setojoooooooo, makanya saya sebel liat warung ditutupin kalo bulan puasa

    tabok aja mbak.. tabok.. ups maap! lagi puasa ni, sabar.. sabar.. (buat aku sendiri lho mbak, aku sendiri yang ga sabar..) :D

    halah... iya, kita2 yang ibu2 sih udah biasa ya. puasa2 masuk KFC gara2 si printil ngerengek minta ayam goren g :D

    nungguin aja di belakang, siapa tau dikau butuh peran pengganti buat nyeramahin dia.

    setubuh sama mbilung.
    gw paling sebel semua tempat makan ditutup gorden! bete tau ga sih?

    mau puasa ya puasa aja. yang ga puasa biarin aja mau ngapain juga.

    tapi buka bersama, awas lo kalo ga dateng. awas aja pokoknya! gw ceramahin lo, dua jam dua jam deh! :p

    Huhuhuhu, baru aja kejadian minggu kemaren, saat janjian ketemuan ama kakak sepupu di saat Qq lagi ga puasa. Perut yang belum diisi sedari pagi udh protes minta diisi, tapi sepupuku ga terima klo harus menemani makan ... jadilah kita berpisah untuk janjian ketemu lagi hehehehe.

    Ga kebayang dech klo sepupuku harus puasa di negara yang minoritas muslim :(

    Kadang emang kalau ngerasa mayoritas jadi ngerasa bisa bertingkah seenak2nya gitu ya.

    pukulin aja tuh orang !!!

    kayanya saya pernah ke sini ya :?

    btw, bukannya puasa itu justru latihan menghadapi godaan. kalo godaannya ga ada ga seru puasanya :D

Blogger Templates by Blog Forum