Kau sebut barang itu GOMI?

Mbok'e sini dan Mbak'e sana berkata supaya semua barang saya (lihat postingan sebelumnya) diangkut sajah semuah. Glek :-@! Kalo saya bisa melakukan itu, nih jerawat gak bakalan boncel-boncel begini :-w. Kepengenan kita, semua diangkut. Sekalian sama apartmentnya sekaligus biar sampe Jakcity -seperti disebut oleh Nenek Neri- gak perlu bangun rumah lagi. Persoalannya hanya satu: DUIT! (dengan sentakan gitar dan nada Rhoma Irama) Ngirim satu kerdus dengan ngirim satu apartment kan harganya beda toh :-B?

"Ya sudah," kata penganut paham begitu-saja-kok-repot, "tinggal saja sebagian."

Duh. Seandainya bisa segampang itu... #:-S
Di Jepang ini, semua barang yang tidak terpakai disebut GOMI alias SAMPAH. Kategori sampah itu luas sekali. Dari sampah rumah tangga beneran (yang kudu dipisahin jenisnya walo saya belum yakin apakah suami brengsek dan istri cuerewet bisa masuk kategori ini) sampai semua barang tidak terpakai. Buat keluarga Sensei saya yang cucunya udah gede-gede, semua buku anak-anak, lego, robot-robotan, mainan anak-anak, dsb dst dll masuk kategori sampah walo kondisi barang-barang itu masih bagus banget. Buat keluarga lain, baju-baju mahal yang kekecilan, tas-tas bermerk yang sudah out-of-date, barang-barang elektronik yang sudah basi, juga masuk kategori sampah. Buat petani-petani, semua hasil pertanian yang tak sesuai standard kesempurnaan, juga masuk kategori sampah yang akan dibuldozer dan dijadikan makanan ternak. Semua yang tak terpakai, segimana masih bagusnya, masuk kategori sampah yang akan mereka buang. Iya, dibuang!
Kok gak dikasih ke orang lain? Wah, mana ada yang mau. Semua orang juga punya sampahnya sendiri-sendiri. Lagipula, dengan tipe rumah Jepang yang mungil-mungil, barang tak terpakai tadi hanya akan memenuhi tempat.
Kok gak dijual? Lah, dikasih aja gak ada yang mau... :-<. Seorang teman kami, waktu pindah dari apartment pribadi ke dormitory kampus harus menelan rasa dongkol karena toko barang bekas (second-hand store) yang ia minta supaya membeli kulkasnya (yang ia beli baru), menolak untuk membeli dan malah meminta dia membayar kalau dia tetap ingin menaruh kulkasnya di toko mereka. Lah... mau membuang barang kok malah disuruh bayar #-o? Kalo di Endonesah (dan ternyata juga di negara teman kami ini), taro aja tuh barang di depan rumah, entar juga ada yang ngambil. Wong, ditaro di dalam rumah aja masih diambil juga :.
Ada juga sih orang-orang yang mencari peruntungan dengan menjual barang bekasnya di Flea Market (yang dilidah orang sini berubah jadi Furee Maaketto sehingga sempat membuat saya berpikir semua barang disitu gratis alias Free). Tapi sejauh ini, Flea Market di Honjo garing banget. Yang ada, barang gak kejual, kita kudu bayar sewa tempat.
Singkat cerita, barang-barang bekas ini hanya bisa dibuang di tempat sampah! Tapi, tunggu dulu! Membuang barang pun ada problemnya sendiri! Kalau barang yang dibuang itu bukan sampah rumah tangga, maka ada fee-nya! Iya, fee! Barang seperti: sepeda bekas, meja, kursi, kasur, barang-barang elektronik, dsb itu gak boleh dibuang sembarangan. Kita harus membayar kepada pemda untuk mengangkut barang-barang tersebut!
Lah, apa gak makan hati itu? Udah berasa sayang karena harus melihat barang masih bagus tapi sudah jadi penghuni tempat sampah, eeehhh... disuruh bayar pulak??? :-L

Pengecualian ada pada para mahasiswa asing yang tentu tidak pernah kelebihan duit dan selalu senang menerima barang lungsuran. Seperti saya yang senang sekali menerima lungsuran mainan anak-anak dari Sensei :D. Setiap tahun, barang-barang dari senior yang akan pulang biasanya diwariskan ke juniornya. Begitu juga yang terjadi pada kami tahun lalu. Ya, gak, Mbok'e? Tapi, tahun ini pengecualian luar biasa. Masalahnya, tahun ini ternyata tidak ada mahasiswa baru asal Indonesia datang ke Honjo-Waseda :((. Sementara, mahasiswa Indonesia yang tersisa tinggal 3 biji dan semuanya sudah terkena timpukan lungsuran. Bagaimana ini???

Mo buang barang sayang, tapi duit buat nyewa satu kontainer gak punya. *jerawat pecah lagi satu*
Pak Dhe Mbilung... butuh sepedah ontel? ;))

10 comments:

    Pertama-tama bersimpati.
    Kedua ... baru kemaren berhasil menyingkirkan sepeda onthel "wajib terima" dari temen kantor yang pindah ke US, sepeda itu sekarang ada di dasar sungai, kikikikik

    jeng, jeng, ya juangan nyewa satu container atuuuh.... share sama anak2 indonesyah laen yg mo mudikkk!! janjian ama yg di totsubashi atawa YNU atawa para penghuni odaiba. gak mahalll kokk!!! cek di mail list PPI tokyo atawa yokohama. okeh?

    Bener banget lo dev. "Kau sebut barang itu GOMI?" Tersinggung gue ada barang2 bagus dibuangin. Dasar Jepang bikin sirik!

    saran gw, taro aja sepeda di eki cabut dulu no registernya, lama2 diangkut polisi:D, trs elektronik geletakin ajah di gomi manapun, nanti pasti ada yang mungut, daripada musti bayar, kalo kasur-kursi-dan temen2nya yg gag bisa dicopod2 yah mo gag mo harus bayar:(...di sini ada gomi yg banyak bgt sampah elektroniknya, gw sering ke sana, bukan buat buang tentunyah, tapi mungutin:))

    maseh ada waktu khan..
    1.cari daptar orang yang ultah dalam waktu dekat ini.
    2.beri setiap hadiah orang yang ngucapin selamat atas kelulusannya
    maseh nyisa juga? ckckck barangnya sebanyak apah seh mba? :o:O:O :D..
    hmm.. di-zip ajah gemana? ;)

    Eh, ini lg jualan, yah? Mmmm....ada jual jam kuno gitu gak, Bu? :p

    ikut prihatin dev..."sambilnotolinjerawatnyapakealkohol"
    kalo gw deket sih...gw bantuin nyimpen didasar sungai deh:p

    Gak pake pak siapa itu namanya, yg biasa dipake anak2 jds jg, gabung sama yg laen? Yg dulu gw pake jg tuh. murah kok, 20 rb perkardus. Ngirimnya pake pelican, tanya sama funada deh. kira2 1.500 per kardus sampe ke yokohama. Gak mahal kaaannn??? (sepedanya bawa aja deh, buat gw. tp yg pake gigi n boncengan anak yaa... hehehe)

    Mbak, kalo bikin selebaran tempel di kampusnya papanya Hikari kun, gimana? kali2 aja ada mahasiswa LN lain yg minat hehehe

    hmm.. ak ga tau sih ya, barang apa yg dimaksud, tp bisa dicoba tu yahoo auctions. ak pernah jual barang elektronik yg udah ga kupake. alasannya bisa dikarang2 (maksudku, kl ikutan yahoo auctions tu kan biasanya si penjual ngasih alasan knp barangnya mau dijual). dulu ak jual iron steamer (bener ga yah namanya), alasannya, krn terlanjur potong rambut (wakakaka). atau bisa juga bilang mau pindah alamat (ke lain negara) yg voltagenya beda :)
    na.. kan biasanya biaya kirimnya ditanggung rakusatsusha, jadi ya lumayanlah bisa kejual. meski ga mahal2 bgt hehehe

Blogger Templates by Blog Forum